Sabtu, 8 Muharram 1436 / 01 November 2014
find us on : 
  Login |  Register

Weleh, Atribut Kampanye Pilkada DKI Sampai Bandung!

Jumat, 15 Juni 2012, 22:37 WIB
Komentar : 0
hidayatdidik.com
Hidayat Nur Wahid
Hidayat Nur Wahid

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG---Atribut kampanye Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta seperti bendera, spanduk serta baliho ternyata sampai ke Bandung, Jawa Barat.

Salah satu atribut kampanye Pilkada DKI Jakarta yang memuat pasangan cagub/cawagub DKI Jakarta dari PKS tampak di beberapa ruas jalan protokol yang ada di Kota Bandung seperti Jalan Dipati Ukur, Jalan Surapati dan Jalan Ganesha.

Pada salah satu spanduk yang ada di Jalan Dipati Ukur Kota Bandung, di samping kiri spanduk terdapat gambar Hidayat Nur Wahid dan Didik Rachbini dan di ujung kanannya ada foto Ketua DPD PKS Kota Bandung Ustadz Oded M. Danial.

Uniknya walaupun spanduk tersebut bertemakan kampanye Pilkada DKI Jakarta namun di spanduk itu tertulis kalimat "Selamat datang di Bandung Raya. Titip pesan buat keluarga dan tetangga untuk Gubernur Jakarta. DPD PKS Kota Bandung".

Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pusat, Ferry Kurnia, ketika dihubungi melalui telepon, menuturkan, secara aturan memang cagub/cawagub diperbolehkan memasang atribut kampanye di daerah mana pun termasuk di luar daerah pemilihan.

Akan tetapi, kata mantan Ketua KPU Jawa Barat ini, pemasangan atribut kampanye tersebut boleh dilakukan di masa kampanye yang hanya berjalan 14 hari.

"Adapun masa kampanye Pilgub DKI pada tanggal 24 Juni hingga 7 Juli dan untuk pencoblosan tanggal 11 Juli. Apabila memang belum ada kesepakatan antara KPU, panitia pengawas (Panwas) dan pasangan calon, lalu pasang atribut kampanye. Dan itu jelas melanggar," kata Ferry.

Ia mengatakan, pemasangan atribut tersebut tidak melanggar kalau sudah ada kesepakatan diantara KPU, Panwas dan pasangan calon seperti tiga hari setelah penetapan pasangan calon, boleh melakukan sosialisasi dalam bentuk pertemuan terbatas dan pemasangan atribut kampanye di tempat-tempat tertentu," kata dia.

Dikatakannya, untuk tempat pemasangan memang tidak ada larangan, artinya boleh dipasang di luar daerahnya. "Akan tetapi ya itu tadi, yang bisa harusnya melarang adalah Satpol PP atau pemerintah daerah setempat," ujarnya.

Redaktur : Endah Hapsari
Sumber : Antara
Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil (tidak benar), kecuali dalam perdagangan yang berlaku atas dasar suka sama suka di antara kamu((QS. An Nisa 4 : 29).)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Soal DPR Tandingan, Ketua DPD:Tunjukkan Semangat Merah Putih untuk Indonesia Hebat
JAKARTA -- Koalisi Indonesia Hebat (KIH) membentuk DPR tandingan. Kepada wartawan, Jumat (31/10) ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, Irman Gusman turut prihatin. Ia...