Monday, 27 Zulqaidah 1435 / 22 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Hizbut Tahrir Indonesia Ikuti Konferensi Khilafah Tunisia

Saturday, 10 March 2012, 06:18 WIB
Komentar : 1
Antara/Jafkhairi
Massa Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) melakukan aksi simpatik tentang khilafah.
Massa Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) melakukan aksi simpatik tentang khilafah.

REPUBLIKA.CO.ID,  LONDON -- Perwakilan Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia mengikuti Konferensi Perempuan Internasional berjudul, "Khilafah: Sebuah Model Cemerlang Hak-Hak Perempuan dan Peran Politik," yang diadakan di Hotel Le Palace, Complexe Cap Gammarth - La Marsa Les Cotes de Carthage, Gammareth Tunis di Tunisia.

Perwakilan Central Media, Hizbut Tahrir, Dr Nazreen Nawaz, dalam keterangannya kepada ANTARA London, Sabtu, mengatakan konferensi tersebut merupakan peristiwa bersejarah yang akan mengumpulkan perempuan dari seluruh dunia Hizbut Tahrir menjadi tuan rumah.

Diungkapkannya adanya keinginan besar dari kaum perempuan Hizbut Tahir untuk diatur dalam sebuah sistem Khilafah dan akan membongkar mitos-mitos populer di Barat bahwa perempuan Muslim menolak hukum Islam.

Konferensi ini akan mengumpulkan aktivis politik perempuan, penulis, akademisi, wartawan, guru, tokoh masyarakat, perwakilan organisasi wanita. Kaum perempuan pembuat opini dari seluruh dunia untuk mempresentasikan visi rinci tentang apa sistem Khilafah pemerintahan berdasarkan hukum Islam murni dan prinsip-prinsip berarti dengan hak-hak status, dan kehidupan perempuan, ujarnya.

Pembicara akan mencakup wanita dari Hizbut Tahrir Tunisia, Yordania, Palestina, Yaman, Turki, Libya, Sudan, Libanon, Suriah, Indonesia, dan Eropa. Dalam pertemuan itu akan dibahas bagaimana Khilafah memegang solusi yang kredibel dan praktis kepada banyak masalah politik, ekonomi dan sosial yang menimpa kaum wanita di negara mereka serta menyoroti meningkatnya dukungan kalangan kaum perempuan Muslim untuk pemerintahan Islam di dunia Muslim.

Konferensi ini akan menjadi live-streaming secara global dan juga akan mencakup pameran bersemangat menggambarkan apa Khilafah berarti dan status perempuan dalam Islam.

Selama beberapa minggu terakhir, wanita dari Hizbut Tahrir - dari Timur Tengah ke Rusia, Eropa ke Afrika, Pakistan untuk Indonesia, Turki ke Australia - telah terlibat dalam kampanye, aktif global yang terkoordinasi.

Selain mendistribusikan selebaran, penyelenggaraan seminar, keterlibatan dengan media, serta kampanye melalui internet dan jejaring sosial untuk menjelaskan mengapa mereka percaya sistem Khilafah adalah satu satunya yang akan memberikan keadilan bagi para wanita di dunia Muslim dari segala bentuk penindasan dan menjadi model cemerlang dalam melindungi hak-hak perempuan secara global.

"Kebangkitan di negeri Arab adalah kesempatan historis untuk bekerja keras dan serius dalam mewujudkan perubahan nyata di dunia Arab dan Muslim dan membentuk masa depan yang bermartabat dan kemakmuran bagi semua - pria dan wanita, ujar Dr Nazreen Nawaz.

Dikatakannya perbaikan nyata untuk kehidupan perempuan di kawasan itu membutuhkan lebih dari berjuang untuk kursi di parlemen, menempati posisi simbolis di pemerintahan, atau beberapa hak kosong yang diperoleh dalam konstitusi baru.

"Kami menyerukan semua wanita yang percaya bahwa hak perempuan harus ditunaikan maka bergabunglah di konferensi bersejarah ini,'' ujarnya.

Konferensi yang akan menggambarkan bagaimana sistem Khilafah dapat memciptakan suasana keadilan dan keamanan baru bagi anak-anak perempuan dari dunia Muslim serta berdiri sebagai model yang benar untuk mengamankan hak-hak perempuan secara global, demikian Dr Nazreen Nawaz.

Redaktur : Heri Ruslan
Sumber : antara
Buta yang paling buruk ialah buta hati.((HR. Asysyihaab))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Pariwisata Banyuwangi Dorong Prinsip Islam
BANYUWANGI -- Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas memaparkan  dalam mengembangkan pariwisata Banyuwangi, ia akan mengikuti basis masyarakat yang mayoritas agamanya Muslim. Meski tidak ada...