Jumat, 30 Zulhijjah 1435 / 24 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register

Kisah Wakapolri Nanan Sukarna Saat Menjadi Kapolsek

Jumat, 17 Februari 2012, 09:20 WIB
Komentar : 1
Wakil Kapolri, Komjen Polisi Nanan Soekarna
Wakil Kapolri, Komjen Polisi Nanan Soekarna

REPUBLIKA.CO.ID, PALU - Guna menyemangati personel polisi muda, Wakil Kepala Polri (Wakapolri) Komjen Pol Nanan Sukarna menceritakan kisahnya saat menjadi Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Sepatan, Tanggerang.

Di hadapan seratusan polisi dan masyarakat di Palu, Kamis (16/2), Nanan mengatakan, jabatan pertamanya saat berkarir di Polri adalah sebagai Kapolsek Sepatan, Tanggerang, pada 1978, atau usai lulus dari Akademi Kepolisian dengan pangkat letnan dua.

Saat itu pria kelahiran Purwakarta, 30 Juli 1955 ini memiliki sembilan orang anggota yang bertugas mengelilingi desa-desa di wilayahnya untuk menjaga keamanan. "Hampir tiap malam saya berkeliling dengan Pak Camat menggunakan sepeda motor butut," kata Nanan mengenang.

Dia mengatakan, seorang Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) harus bisa membedakan kelompok masyarakat yang baik dan tidak baik. "Jadi saya menguasai setiap kondisi masyarakat, termasuk adanya janda muda yang berpotensi menimbulkan konflik," kata mantan Kapolda Kalimantan Barat dan Sumatera Utara ini.

Dia menuturkan, masyarakat saat itu memiliki Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa (LKMD) untuk menjaga kondisi keamanan di daerahnya. Di kantor LKMD tersebut, katanya, Camat, Kapolsek dan Komandan Rayon Militer berada satu ruang dan satu atap sehingga cepat dalam berkoordinasi dan menyelesaikan masalah.

"Jadi, saat itu wilayah Sepatan, Tanggerang, benar-benar kami kuasai," kata lulusan terbaik Akademi Kepolisian angkatan 1978 dengan tanda bintang Adhi Makayasa ini. Dia mengatakan, polisi saat ini harus meningkatkan sinergitas dengan TNI, pemerintah, dan masyarakat.

Menurutnya, Kapolsek dan pejabat di lingkungannya adalah yang memegang peran utama karena langsung bersentuhan dengan masyarakat. "Jadi apa yang sekarang kita (polisi) akan lakukan sudah saya lakukan sejak saya menjabat Kapolsek," kata Nanan yang dalam waktu dekat ini akan pensiun dari tugas kepolisian.

Redaktur : Djibril Muhammad
Sumber : Antara
Anas Ra, pembantu rumah tangga Nabi Saw berkata, “ Aku membantu rumah tangga Nabi Saw sepuluh tahun lamanya, dan belum pernah Beliau mengeluh “Ah” terhadapku dan belum pernah Beliau menegur “kenapa kamu lakukan ini atau kenapa tidak kau lakukan ini.((HR. Ahmad))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Kemarau Panjang Akibatkan Turunnya Pasokan Air Jakarta, Ini Solusinya
JAKARTA -- Musim kemarau panjang di indonesia memiliki dampak terhadap penurunan debit air baku. Kepala Divisi Komunikasi dan Pertanggung Jawaban Sosial PT PAM...