Jumat, 7 Muharram 1436 / 31 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register

Masyarakat Antusias Nonton Pernikahan Puteri Sultan

Selasa, 18 Oktober 2011, 11:21 WIB
Komentar : 1
Antara
Putri bungsu Sri Sultan Hamengku Buwono X, GKR Bendara (ketiga kanan) diapit kerabat untuk memulai prosesi pingitan di Bangsal Sekar Kedaton, Kompleks Kraton Yogyakarta, Yogyakarta, Ahad (16/10).
Putri bungsu Sri Sultan Hamengku Buwono X, GKR Bendara (ketiga kanan) diapit kerabat untuk memulai prosesi pingitan di Bangsal Sekar Kedaton, Kompleks Kraton Yogyakarta, Yogyakarta, Ahad (16/10).

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA-- Masyarakat antusias ingin menonton kirab pengantin putri bungsu Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X, Gusti Kanjeng Ratu Bendara dan Kanjeng Pangeran Haryo Yudanegara pada Selasa (18/10) sore.

"Saya nanti akan menonton kirab pengantin di Jalan Malioboro Yogyakarta. Ini peristiwa yang jarang saya temui," kata Hariadi Santoso (51) wiraswasta asal Batam yang sedang menengok anaknya kuliah di Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Selasa.

Menurut dia, kirab pengantin putri bungsu Sri Sultan Hamengku Buwono X memuat unsur budaya yang enak dan indah untuk ditonton sehingga kesempatan ini tidak akan disia-siakan. "Saya dan anak istri akan menonton kirab pengantin keraton sebelum pulang ke Batam," katanya.

Hendrik (41) asal Ambon mengaku akan menonton kirab pengantin putri Keraton Yogyakarta karena kabarnya akan ada atraksi-atraksi budaya menarik yang bakal disuguhkan. "Ini kesempatan yang menarik yang tidak boleh saya buang percuma," katanya yang tengah berlibur di Yogyakarta.

Pria pekerja swasta ini mengaku menyukai Kota Yogyakarta karena masyarakatnya ramah, tempatnya sarat objek wisata, dan tempat wisata kuliner. "Saya sudah sembilan kali datang ke Yogyakarta dan kebetulan ada kirab pengantin keraton, makanya saya ingin menonton," katanya yang masih lajang ini.

Kirab pengantin juga menyedot antusias warga di sekitar DIY, seperti Kabupaten Gunung Kidul, Bantul, Kulon Progo, dan Sleman. "Saya dan anak-anak sudah sejak pagi datang ke Malioboro ingin menonton kirab pengantin anak Sultan," kata Sunaryo (54) warga Wonosari Gunung Kidul.

Jalan di kawasan Maliboro Yogyakarta pada Selasa (18/10) akan ditutup saat acara resepsi pernikahan putri bungsu Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X, Gusti Kanjeng Ratu Bendara dengan Kanjeng Pangeran Haryo Yudanegara.

Kepala Bagian Humas Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Kuskasriyati di Yogyakarta mengatakan jalan di kawasan Malioboro ditutup karena resepsi pernikahan Gusti Kanjeng Raden (GKR) Bendara dan Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) Yudanegara akan berlangsung di Kepatihan Jalan Malioboro pada Selasa (18/10) mulai pukul 19.00 WIB.

Beberapa ruas jalan yang ditutup, antara lain jalan di sekitar Alun-alun Utara, simpang empat Kantor Pos Besar, Jalan Ahmad Yani hingga Malioboro akan ditutup setelah pukul 16.00 WIB sebelum kirab berlangsung. Sebanyak 2.500 tamu undangan diperkirakan akan menghadiri resepsi pernikahan putri bungsu Sri Sultan Hamengku Buwono X. "Tamu undangan itu akan hadir pada resepsi pernikahan di Kepatihan," katanya.

Redaktur : Stevy Maradona
Sumber : Antara
Sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada sesuatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri, (( QS.An Anfaal 8 : 53 ))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Ini Pembahasan Presiden Rwanda dan Ketua DPD RI
JAKARTA --  Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, Irman Gusman kedatangan Presiden Rwanda, Paul Kagame di Komplek Parlemen Senayan, Jumat (31/10). Ada beberapa hal...