Sabtu , 17 September 2011, 15:42 WIB

Bayi Siti Arrahma Diterbangkan ke Jakarta dengan Pesawat Komersial

Red: Siwi Tri Puji B
www.dumaipos.com
Siti Arrahma
Siti Arrahma

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU - Tim dokter akhirnya membawa Siti Arrahma, bayi dengan jantung di luar badan, menggunakan pesawat komersil ke Jakarta agar mendapat layanan medis yang lebih baik. "Pihak keluarga sudah menyetujui untuk dibawa ke Jakarta," kata Khairuddin, ayah dari Siti Rahmah di RS Ibnu Sina, Pekanbaru, Sabtu.

Ia mengatakan, dirinya sudah menandatangani surat pernyataan dan mengetahui risiko terburuk yang bisa menimpa putri pertamanya itu selama di perjalanan.

Sebelumnya, tim dokter spesialis dari RS Harapan Kita dari Jakarta telah merekomendasikan agar bayi Siti diterbangkan menggunakan pesawat carter demi menjamin keselamatannya.

Bayi Siti berangkat dari RS Ibnu Sina sekitar pukul 12.30 WIB. Bayi malang itu diletakkan di dalam kotak inkubator lengkap dengan tabung oksigen untuk membantu pernafasan.

Totok Wisnu, spesialis anak dari RS Harapan Kita, juga terlihat menemani bayi Siti bersama sejumlah awak medis dan pihak keluarga. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bengkalis, Zulfan Heri, mengatakan bayi Siti direncanakan bakal menggunakan pesawat maskapai Batavia Air pada pukul 14.00 WIB.

"Kita upayakan semampu kita karena carter pesawat yang cocok untuk medis hanya ada di Singapura dan biayanya bisa sampai Rp 600 juta," katanya.

Menurut dia, kesepakatan menggunakan pesawat Batavia tinggal menunggu persetujuan dari pilot pesawat.

Siti Arrahmah baru berusia lima hari, lahir dari pasangan Khairuddin dengan Diana di Desa Muara Basung, Kecamatan Pinggir, Kabupaten Bengkalis, Riau. Dia lahir dengan bantuan dokter kampung. Tim dokter mendiagnosa bayi Siti menderita penyakit langka karena 90 persen jantungnya di luar rongga dadanya. Ia juga mengalami penyempitan pembuluh darah paru-paru sehingga kadar oksigen di darah sangat rendah.

Sumber : Antara