Jumat, 30 Zulhijjah 1435 / 24 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register

TNI AD Diperkuat Enam Helikopter MI-17

Jumat, 26 Agustus 2011, 11:54 WIB
Komentar : 1

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG - Enam unit helikopter Mi-17 V5 buatan Rusia resmi memperkuat TNI Angkatan Darat. Peresmian itu ditandai dengan penyerahan enam unit helikopter tersebut dari pihak Rusia kepada Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pertahanan di Jakarta, Jumat (26/8).

Penyerahan enam unit helikopter di halaman Skuadron 21 Pusat Penerbangan TNI Angkatan Darat, Pondok Cabe itu disaksikan Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro, Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono dan Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo dan Dubes Rusia untuk RI Alexander Ivanov.

Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengatakan Indonesia memang memfokuskan pengadaan alat utama sistem senjata multifungsi seperti helikopter Mi-17 yang dapat digunakan untuk Operasi Militer Perang maupun Operasi Militer Selain Perang.

"Geografis Indonesia yang terdiri atas pulau-pulau sekitar 17 ribu pulau, sangat memerlukan dukungan moda transportasi termasuk transportasi militer untuk menjangkau daerah-daerah yang tersebar itu, terutama daerah yang tidak bisa didarati pesawat besar maupun sedang," katanya.

Apalagi, tambah Purnomo, beragam ancaman non tradisional kini makin tersebar pula seperti terorisme, separatisme yang memerlukan penanganan berupa pengerahan pasukan ke wilayah sasaran dengan cepat.

Dalam operasi militer, serangan perang, helikopter juga bisa digunakan untuk pemetaan wilayah bencana, mengangkut bantuan kemanusiaan dan mengungsikan warga di lokasi bencana. "Jadi, dengan adanya helikopter ini sangat bermanfaat sekali," kata Menhan.

Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono menambahkan keberadaan helikopter itu bisa digunakan pula untuk pengamanan perbatasan, baik untuk pemantauan, maupun pengerahan pasukan dan logistiknya.

"Helikopter ini juga bisa digunakan sebagi helikopter serbu dan angkut pasukan pada jumlah tertentu misalnya dalam rangka pengamanan perbatasan," katanya. Sedangkan Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo mengatakan Mi-17 memiliki daya angkut cukup besar.

"TNI Angkatan Darat menargetkan 18 unit Mi-17 yang bermarkas di Skuadron 31 Heli Serbu sehingga satu batalyon pasukan dapat diangkut dalam waktu bersamaan," tuturnya.

Ia menambahkan daya angkut Mi-17 lebih besar dibandingkan Helikopter jenis Bell yang hanya mampu mengangkut 1/3 dari kekuatan satu batalyon.

"Jadi helikopter ini sangat efektif apalagi TNI Angkatan Darat lebih banyak gelaran kekuatan di daerah perbatasan, daratan dan pegunungan," ujar Pramono.

Sementara itu Dubes Rusia untuk RI Alexander Ivanov mengatakan pengadaan helikopter Mi-17 itu menggunakan "state loan" yang diberikan Pemerintah Rusia kepada Indonesia.

"Besarnya 'state loan' itu adalah 56 juta dolar AS dengan persyaratan yang sangat ringan dan menguntungkan Indonesia mengingat Indonesia merupakan mitra yang baik," katanya. Enam helikopter Mi-17 V5 akan ditempatkan di Skuadron Udara Serbu Pusperbad Semarang.

Redaktur : Ajeng Ritzki Pitakasari
Sumber : Antara
Buta yang paling buruk ialah buta hati.((HR. Asysyihaab))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Pengamat AS: Jokowi Perlu Bentuk Pemerintahan yang Profesional
Hiruk pikuk transisi demokrasi telah usai, kini pasangan Jokowi-JK resmi menjadi pemimpin negara dan mengemban amanah rakyat. Namun menurut sejumlah pengamat, Presiden Jokowi...