Senin, 21 Jumadil Akhir 1435 / 21 April 2014
find us on : 
  Login |  Register

Fosil Manusia dan Hewan Purba Ditemukan di Madiun

Rabu, 27 Juli 2011, 21:36 WIB
Komentar : 0
english.peopledaily.com.cn
Ilustrasi
Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN – Fosil hewan dan manusia purba ditemukan di Situs Kedungbrubus, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, yang berada di areal Waduk Kedungbrubus.

Sejumlah fosil ini ditemukan oleh tim eskavasi dari Badan Pelestarian Situs Manusia Purba (BPSMP) Sangiran, yang melakukan penggalian di wilayah setempat sejak 21 Juli 2011. "Setidaknya sudah ada 10-11 fragmen atau potongan fosil hewan dan manusia purba yang diduga berusia 700 hingga 800 ribu tahun yang lalu," ujar Ketua Tim Eskavasi BPSMP Sangiran, Ilham Abdullah, Rabu (27/7).

Sejumlah fosil tersebut di antaranya paha binatang dari "genus stegedon" atau gajah purba, gigi dan tulang rusuk "rhinoceros" atau badak purba, "plastron" atau tulang tempurung bawah kura-kura purba, serta gigi dan tulang paha hewan "genus bovidae" atau kerbau purba. Selain fosil hewan purba, tim juga menemukan gigi yang diduga milik manusia purba.

Menurut Ilham, eskavasi atau penggalian yang dilakukan timnya ini, didasarkan atas studi pustaka dan sejumlah penelitian yang dilakukan Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi (PPPG) Bandung. Dalam studi pustaka itu, tim menemukan bahwa fosil pertama yang ditemukan di Indonesia sebenarnya bukan di Trinil, Ngawi, tapi di Kedungbrubus, yaitu pada tahun 1890 oleh Eugene Dubois dari Belanda.

Sedangkan temuan yang di Trinil terjadi pada tahun 1891. Karena dirilis lebih dulu, maka Trinil menjadi lebih terkenal dibandingkan Situs Kedungbrubus. "Karena itulah, kami berusaha membuktikan bahwa di Kedungbrubus juga terdapat fosil-fosil hewan dan manusia purba. Apalagi, dalam berbagai literatur, Situs Kedungbrubus menjadi salah satu lokasi yang sering disebut dan diteliti," jelas Ilham.

Setelah meneliti karakter lapisan tanah di lokasi, tim memutuskan menggali empat titik areal yang diduga menyimpan peninggalan prasejarah. Dalam sepekan terakhir, tim telah menggali di empat titik dengan kedalaman 1-4 meter, dan menemukan sejumlah fosil tersebut.

Pada eskavasi kali ini, tim berjumlah sekitar 23 orang yang terdiri dari enam arkeolog dalam negeri dan para peneliti di bidang geologi, biologi, kimia, geografi, serta sejumlah tenaga teknis penggalian. Tim berasal dari beberapa lembaga, akademisi, dan mahasiswa.

Hasil penelitian menyebutkan, tipe lapisan tanah terdiri dari tanah berpasir, tanah bergamping, dan lempung. Lapisan seperti ini menunjukkan bahwa endapan lapisan tanah terjadi dalam jangka waktu yang sangat lama. Diperkirakan endapan terjadi selama 700-800 ribu tahun.


Redaktur : cr01
Sumber : Antara
Ada seorang lelaki berkata kepada Nabi SAW: "Berilah aku nasihat!" Beliau menjawab: "Jangan marah" Orang itu berulangkali meminta supaya dirinya dinasihati, maka Rasulullah SAW tetap mengatakan: "Jangan marah!" (HR. Bukhari)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar