Selasa, 27 Zulhijjah 1435 / 21 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register

Duh...Tingkat Pemberian ASI di Indonesia Masih Rendah

Selasa, 29 Maret 2011, 11:07 WIB
Komentar : 1
Air Susu Ibu (ASI)
Air Susu Ibu (ASI)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Tingkat pemberian Air Susu Ibu (ASI) ekslusif di Indonesia masih sangat rendah dimana baru 15,3 persen bayi yang mendapat ASI ekslusif hingga enam bulan berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2010.

"Rendahnya pemberian ASI merupakan ancaman bagi tumbuh kembang anak yang akan berpengaruh pada pertumbuhan dan perkembangan kualitas SDM secara umum, "kata Dirjen Gizi dan KIA Kementerian Kesehatan dr Budiharja dalam seminar tentang Peningkatan Pemberian ASI Ekslusif bagi Bayi Dalam Mendukung MDG di Jakarta, Selasa.

Budiharja menjelaskan bahwa hingga 80 persen perkembangan otak anak dimulai sejak dalam kandungan sampai usia 3 tahun yang dikenal dengan periode emas, sehingga sangat penting untuk mendapatkan ASI yang mengandung protein, karbohidrat, lemak dan mineral yang dibutuhkan bayi.

"Oleh karena itu diperlukan pemberian ASI ekslusif selama enam bulan dan dapat dilanjutkan hingga dua tahun," ujarnya. Kesadaran masyarakat dalam pemberian ASI ekslusif yang masih rendah menjadi salah satu alasan masih sangat sedikitnya bayi yang mendapat ASI ekslusif itu.

Masalah itu juga diperparah dengan gencarnya promosi susu formula dan kurangnya dukungan dari masyarakat termasuk institusi yang mempekerjakan perempuan yang belum memberikan tempat dan kesempatan bagi ibu untuk menyusui di tempat kerja.

Dalam Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) ASI yang sedang disusun, pemerintah akan mengatur mengenai promosi atau iklan dari susu formula termasuk melarang petugas kesehatan untuk bekerjasama dengan produsen susu. "RPP akan jadi bahan regulasi utama bagi promosi susu formula. Akan dipikirkan bagaimana caranya (melakukan pembatasan)," ujar Budiharja.

Di RPP yang sedang mengalami harmonisasi di Kementerian Hukum dan HAM itu juga akan diatur mengenai ruang menyusui atau ruang laktasi di perusahaan yaang harus dilengkapi dengan keberadaan lemari pendingin (kulkas) untuk menyimpan ASI perahan.

"Di tempat kerja harus ada ruang menyusui yang ada lemari esnya. Tanpa lemari es, ASI bisa basi," kata Budiharja. Selain itu, peran petugas kesehatan dalam sosialisasi pentingnya ASI ekslusif mengingat para petugas seperti bidan adalah sebagai ujung tombak pelayanan ke masyarakat.

"Jadi bukan hanya dari kita (Kementerian) tapi institusi profesi harus terlibat benar-benar. Bidan-bidan berperan penting dalam sosialisasi," ujar Budiharja.

Redaktur : Siwi Tri Puji B
Sumber : Antara
Allah melaknat orang yang menyuap dan orang yang menerima suap(HR Muslim )
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Butet: Saya Senang Punya Presiden Kurus
JAKARTA -- Joko Widodo resmi memimpin Indonesia lima tahun kedepan. Terpilihnya Jokowi memiliki arti tersendiri bagi Butet Kertaradjasa. Seniman kondang ini senang memiliki...