Minggu, 6 Sya'ban 1439 / 22 April 2018

Minggu, 6 Sya'ban 1439 / 22 April 2018

Zulkfili Hasan Bantah Pencopotan Mahyudin

Jumat 16 Maret 2018 14:22 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Bilal Ramadhan

Wakil Ketua MPR Mahyudin memberikan sambutan dalam acara bicara buku bersama wakil rakyat Suka Cita Mengabdi Di Perbatasan di Kompleks MPR DPR Senayan, Jakarta, Selasa (6/3).

Wakil Ketua MPR Mahyudin memberikan sambutan dalam acara bicara buku bersama wakil rakyat Suka Cita Mengabdi Di Perbatasan di Kompleks MPR DPR Senayan, Jakarta, Selasa (6/3).

Foto: Republika/Prayogi
Zulkifli berkata jika Mahyudin mundur boleh saja, tapi kalau tidak mundur, tidak bisa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua MPR, Zulkifli Hasan kembali membantah kabar mengenai pencopotan Mahyudin dari jabatan wakil ketua MPR yang saat ini dijabatnya. Ia menegaskan bahwa dirinya hingga saat ini tidak menerima surat dari Fraksi Golkar terkait perombakkan posisi di kursi pimpinan MPR.

"Enggak ada suratnya tuh, Enggak ada, belum ada," ujar Zulkifli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (16/3).

Zulkifli menjelaskan, ada beberapa hal yang menjadi ketentuan dalam pergantian pimpinan MPR, di antaranya jika dinyatakan meninggal dunia, tersangkut kasus pidana, dan mengundurkan diri. Terkait adanya usulan dari partai, Zulkifli mengatakan hal itu bisa saja dilakukan.

"Ya boleh aja, kalau dianya mau mundur. Kalau enggak mundur enggak bisa," ucapnya.

Sebelumnya, Fraksi Golkar di MPR akan mengganti Mahyudin dengan putri presiden ke-dua, Soeharto, Siti Hediati Hariyadi (Titiek Soeharto) sebagai wakil ketua MPR. Kabar tersebut jgua ditepis langsung oleh Mahyudin saat dikofirmasi.

"Kan hoaks itu, ngapain ditanggapin saya dibantah sekjen Golkar kan? Apa yang ditanya lagi sudah jelas dibantah orang," ujar Mahyudin, Selasa (13/3).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES