Ahad , 26 November 2017, 14:54 WIB

Luhut Bantah Pernikahan Bobby-Kahiyang Ada Agenda Politik

Rep: Issha Harruma/ Red: Bilal Ramadhan
Antara/Irsan Mulyadi
Presiden Joko Widodo bersama Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan putra bungsu Kaesang Pangarep berada di dalam kereta kencana pada kirab budaya rangkaian dari prosesi 'ngunduh mantu' pernikahan putri presiden, Kahiyang Ayu Siregar-Bobby Afif Nasution, di Medan, Sumatra Utara, Ahad (26/11).
Presiden Joko Widodo bersama Ibu Negara Iriana Joko Widodo dan putra bungsu Kaesang Pangarep berada di dalam kereta kencana pada kirab budaya rangkaian dari prosesi 'ngunduh mantu' pernikahan putri presiden, Kahiyang Ayu Siregar-Bobby Afif Nasution, di Medan, Sumatra Utara, Ahad (26/11).

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Menko Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan membantah adanya agenda politik dalam pesta pernikahan putri Presiden Joko Widodo, Kahiyang Ayu dengan Bobby Nasution di Medan. Hal ini disampaikan terkait munculnya isu pesta tersebut untuk menarik suara masyarakat di Tapanuli Bagian Selatan.

"(Pernikahan) politik apanya. Kalau politik itu kan tokoh-tokoh. Nah, ini besannya Pak Presiden kan rakyat biasa. Jadi itu terlalu mengada-ada menurut saya," kata Luhut di lokasi resepsi di Bukit Hijau Regency, kompleks Taman Setiabudi Indah, Medan, Ahad (26/11).

Luhut memastikan, tidak ada agenda politik dalam pernikahan keduanya seperti yang ditudingkan pihak tertentu. "Apanya agenda politik. Kalau kawin sama anaknya siapa, tokoh gitu," ujar dia.

Dia pun berharap, tidak ada pihak yang membuat komentar negatif di saat momen berbahagia ini. "Saat ini, orang sedang berbahagia. Janganlah kita membuat komentar macam-macam," kata Luhut.

Beberapa waktu terakhir, pesta pernikahan Bobby-Kahiyang dikaitkan dengan perolehan suara Joko Widodo-Jusuf Kalla di Tapanuli Bagian Selatan dalam Pilpres lalu. Kawasan ini merupakan kampung halaman Bobby Nasution dan keluarganya.

Di empat kabupaten di kawasan Tapanuli Bagian Selatan, pasangan Jokowi-JK kalah dari pasangan Prabowo-Hatta. Sementara di lima kabupaten, mereka kalah telak.

Berita Terkait