Selasa , 03 Oktober 2017, 16:32 WIB

Jokowi Minta Kabinet Kerja tak Buat Gaduh, Ini Respons Gatot

Rep: Santi Sopia/ Red: Andri Saubani
ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari
Presiden Joko Widodo (kiri), Menko Polhukam Wiranto (tengah), dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo.
Presiden Joko Widodo (kiri), Menko Polhukam Wiranto (tengah), dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo.

REPUBLIKA.CO.ID, CILEGON -- Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo merasa tidak ada masalah dengan imbauan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) soal jangan membuat kegaduhan. Menurut Gatot, imbauan Jokowi adalah hal wajar.

"Simak lagi. Presiden tidak menyatakan itu (terkait 5.000 senjata)," kata Panglima TNI kepada awak media usai tabur bunga di Selat Sunda saat rangkaian gladi bersih HUT ke-72 TNI  di Dermaga PT Indah Kiat, Cilegon, Banten, Selasa (3/10).

Gatot menganggap sebagai panglima tertinggi di angkatan darat (AD), angkatan udara (AU) dan Angkatan Laut (AL), kata dia, tak heran Jokowi menyampaikan pernyataan seperti itu. Sebagai kepala pemerintahan, kata dia, Jokowi menyampaikan jangan ada kegaduhan. "Emang jangan ada gaduh, tetapi bekerja dan bekerja," lanjut Panglima.

Sebelumnya, Jokowi mengimbau seluruh jajaran kabinet untuk fokus pada tugas masing-masing dan tidak ada anggota Kabinet Kerja yang membuat masyarakat khawatir dan bingung. Jokowi menyampaikan hal itu dalam rapat kabinet paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin (2/10) lalu. Acara tersebut turut dihadiri Panglima TNI.