Rabu , 15 March 2017, 11:08 WIB

Mabuk dan Onar, Iwan Dikeroyok Warga

Rep: Muhyiddin/ Red: Nur Aini
Mabuk, ilustrasi
Mabuk, ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Diduga karena mabuk dan berbuat onar, Iwan (44 tahun) dikeroyok warga di Kelurahan Kali Anyar, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat. Atas kejadian tersebut, Iwan dibawa ke rumah sakit untuk menjalani perawatan.

Kapolsek Tambora Kompol Muhammad Syafi'i membenarkan atas pengeroyokan Iwan yang dilakukan sejumlah tetangganya pada Senin (13/3) sekitar pukul 23.00 WIB tersebut. "Iya benar, tapi itu pidana murni, tidak ada hubungannya dengan politik, baik itu pilkada atau paslon-paslonan. Kasusnya secara murni melakukan penganiayaan pasal 170, sudah dilakukan proses penyidikan," ujar Syafi'i saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (15/3).

Syafi'i menuturkan, kasus tersebut saat ini sudah ditangani Polres Jakarta Barat. Atas kejadian tersebut, seorang pelaku diamankan oleh polisi, Ruby Peggy (26). "Sudah ada yang diamankanlah satu orang pelaku (Ruby), kan pelakunya ada tiga, yang diamankan satu, karena ikut melakukan," ujarnya.

Kanit Reskrim Polsek Tambora AKP Antonius, sebelumnya telah menjelaskan kronologi kejadian tersebut. Menurut dia, awalnya Iwan berteriak di malam hari, sehingga tiga orang pelaku itu marah. "Korbannya mabuk (Iwan). Malamnya teriak-teriak, memang dia pendukung salah satu paslon," kata Antonius.

Kendati demikian, Antonius juga meminta agar tidak mengkait-kaitkan dengan Pilkada DKI Jakarta. Saat ini, kata dia, kasus ini masih dalam pemeriksaan. "Pelakunya juga salah satu pendukung paslon. Tapi jangan dikait-kaitkan. Makanya kita lagi periksa," ujarnya.

15/3/2017, 12.51 wib