Rabu, 22 Zulqaidah 1435 / 17 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

'Kiprah Politik Hary Tanoe Seumur Jagung'

Senin, 21 Januari 2013, 22:45 WIB
Komentar : 1
Hary Tanoesoedibjo
Hary Tanoesoedibjo

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kiprah politik Hary Tanoesoedibjo (HT) yang baru seumur jagung kandas pascamengundurkan diri dari Partai Nasional Demokrat (Nasdem).

Pengamat politik, Siti Zuhro menilai pengunduran diri Hary Tanoe sebagai Ketua Dewan Pakar dan Wakil Ketua Majelis Partai Nasional Demokrat, menunjukkan ia masih belum matang sebagai politikus.

"Mundurnya Hary Tanoe menunjukkan belum matangnya elite partai politik dalam mengelola perbedaan pendapat," kata peneliti senior di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) itu di Jakarta, Senin (21/1).

Dalam dunia politik, kata dia, perbedaan pendapat adalah suatu dinamika yang wajar terjadi. Apalagi di dalam internal suatu parpol.

Siti berpendapat sebagai parpol yang baru lahir dan langsung menjadi peserta Pemilu 2014, Partai NasDem seharusnya dapat mengelola kondisi internal di dalam tubuh organisasi politiknya.

Bahkan, belum sempat publik mengawasi kinerja Partai NasDem, partai yang dibentuk pada 26 Juli 2011 itu sudah diterpa badai perbedaan pendapat di antara para elite politiknya. "Baru dipercaya mengikuti Pemilu 2014 saja, elite partainya sudah berulah," selorohnya.

Bukannya pada persiapan partai menyongsong Pemilu Anggota DPR, DPD, dan DPRD 2014, Hary Tanoe malah mengundurkan diri pada saat partai memerlukan perannya. Tolak ukur inilah yang membuat Hary Tanoe dinilai masih mentah di dunia perpolitikan Indonesia.

Pengusaha media asal Surabaya itu resmi mengajukan surat pengunduran dirinya sebagai Ketua Dewan Pakar dan Wakil Ketua Majelis Partai NasDem, Senin siang.

Ia juga menyatakan tidak lagi menjadi anggota partai baru tersebut. "Saya sudah menyampaikan surat pengunduran diri saya secara resmi kepada Surya Paloh. Mulai hari ini, saya bukan anggota Partai NasDem," kata Hary dalam jumpa pers di Jakarta.

Hary Tanoe yang bergabung ke Partai NasDem sejak 9 Oktober 2011, tidak sepakat dengan rencana perubahan struktur kepengurusan partai, termasuk keinginan Surya Paloh menjadi Ketua Umum Partai Nasdem.

Meskipun demikian, Hary Tanoe menyatakan akan tetap berkecimpung di dunia politik. "Idealisme politik saya masih tetap akan saya jalankan," katanya dengan penuh rasa percaya diri.

Dengan pengalaman di bidang politik selama setahun lebih itu, Hary Tanoe mengklaim dirinya berperan serta membawa Partai NasDem sebagai peserta Pemilu 2014 untuk pertama kalinya.

Redaktur : Karta Raharja Ucu
Sumber : Antara
Beramallah kamu sekalian, karena beramal akan merubah sesuatu yang buruk yang telah ditentukanNya padamu(HR Bukhori-Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Atasi Masalah Grafiti, ini Cara Kreatif Washington DC
WASHINGTON --  Kota besar seperti ibukota Amerika Serikat, Washington DC, juga menghadapi masalah graffiti karena semakin banyaknya dinding gedung dan tempat umum yang...