Kamis, 17 Jumadil Akhir 1435 / 17 April 2014
find us on : 
  Login |  Register

Pengamat: Peluang Partai Islam di 2014 Masih Besar

Kamis, 17 Januari 2013, 06:31 WIB
Komentar : 4
Partai Islam
Partai Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai-partai politik Islam dan berbasis massa Islam dinilai perlu kerja keras menghadapi Pemilu 2014. Pasalnya, survei-survei yang dilansir belakangan ini masih menempatkan partai-partai Islam di bawah partai nasionalis.

"Waktu satu setengah tahun yang tersisa mesti dimanfaatkan seefektif mungkin untuk mengambil hati rakyat," ujar Pengamat Politik dari Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta, Saleh P Daulay, Rabu (16/1).

Dia berpendapat, peluang partai-partai Islam untuk bangkit sebenarnya masih terbuka. Apalagi, dari 10 partai yang diloloskan KPU, empat di antaranya adalah partai Islam. Yaitu, PKB, PKS, PAN, dan PPP. Artinya, kata dia, suara-suara umat Islam yang berserakan selama ini sangat potensial untuk dihimpun.

"Dengan komposisi peserta pemilu seperti saat ini, semestinya perolehan suara partai-partai Islam naik," ucapnya.

Salah satu langkah yang bisa ditempuh, jelas Saleh, adalah dengan mendekati partai-partai  yang tidak lolos. Partai-partai Islam harus proaktif meminta mereka bergabung. "Karena bagaimana pun juga, partai-partai tersebut memiliki jaringan dan pemilih promordial yang konsisten," imbuhnya.

Ditambahkannya, partai-partai Islam tentunya juga harus melaksanakan program-program yang diminati masyarakat. Partai-partai Islam harus menunjukkan kalau mereka berbeda dengan partai-partai lain. Identitas keislaman dan keberpihakan pada kepentingan umat harus betul-betul ditegaskan.

Selama ini, kata Saleh lagi, ada semacam stigma yang berkembang di masyarakat, yakni partai-partai politik Islam kelihatannya tidak berbeda dengan partai-partai lain. Apalagi, di partai-partai lain juga terdapat segmen umat Islam yang cukup besar.

Bahkan, partai-partai tersebut juga konsisten dan serius mengambil hati para pemilih Islam. "Di sini diperlukan pertarungan identitas dan ideologi yang jelas dan bukan hanya sekedar klaim belaka."
 

Reporter : Ahmad Islamy Jamil
Redaktur : Hazliansyah
Mimpi baik adalah dari Allah, sedangkan mimpi buruk adalah dari setan. Maka seandainya kalian mimpi buruk, meludahlah ke arah kiri dan berlindunglah kepada Allah, karena dengan demikian (mimpi buruk) itu tidak akan memerangkapnya(HR Bukhari)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar
  bayu Minggu, 27 Januari 2013, 18:53
Partai islam. Partai bulan bintang. Yang saat ini sedang di kerjai oleh kpu mudah mudahan. Upaya prof yim untuk berupaya meloloskan partai pbb mudah mudahan di berikan kemudahan.
  Mas Tris Kamis, 17 Januari 2013, 22:56
Prediksiku PDI bakal jadi jawara 2014? mengapa? secara umum rakyat Indonesia sdh muak dengan pemilu dan dgn partai2 politik, shg golput sangat besar. Jk golput besar mk PDIP yg jaya, krn pendukung PDIP sngat loyal, dan paling suka diajak pesta pemilihan.
  Aang Abdulharis Kamis, 17 Januari 2013, 17:50
Konsisten juga berjuang menerapkan syareat Islam (bagi pemeluknya).
Kalau tidak ada, terpaksa saya golput (coblos semua).
  yatno Kamis, 17 Januari 2013, 07:58
Ini yang perlu ditiru partai Islam, wakil rakyat nya harus kreatif jangan pasif, contoh pak Jokowi dari partai sekuler, tapi lihat hasil sepak terjangnya lebih berpihak rakyat bawah yang nota bene hampir 100 % adalah Muslim yang hidupnya blm beruntung