Kamis, 9 Ramadhan 1439 / 24 Mei 2018

Kamis, 9 Ramadhan 1439 / 24 Mei 2018

Debat Ricuh, Demiz Sempat Enggan Sampaikan Pesan Penutup

Senin 14 Mei 2018 23:24 WIB

Red: Andri Saubani

Pasangan Deddy Mizwar dan Dedi Mulyadi menyampaikan paparannya saat Debat Publik Pertama Pilgub Jawa Barat 2018 bersama empat pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat, di Gedung Sabuga, Kota Bandung, Senin (12/3).

Pasangan Deddy Mizwar dan Dedi Mulyadi menyampaikan paparannya saat Debat Publik Pertama Pilgub Jawa Barat 2018 bersama empat pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Jawa Barat, di Gedung Sabuga, Kota Bandung, Senin (12/3).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Debat publik ketiga Pilgub Jabar malam ini digelar di Depok.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kandidat Gubernur Jawa Barat (Jabar) nomor urut 4, Deddy Mizwar sempat enggan melanjutkan segmen terakhir debat publik Pilgub Jabar 2018 di kampus UI Depok, Jabar, malam ini. Sempat muncul kericuhan di ruang debat.

"Saya kurang bernafsu karena melihat istri saya ketakutan," ujar Deddy Mizwar.

Deddy yang saat itu mendapat giliran menyampaikan pesan penutup debat publik terpaksa harus menunda sementara pernyataannya. Ia pun melihat istrinya, Giselawati Mizwar yang nampak ketakutan. Deddy kemudian mencoba menenangkan dengan mendatangi istrinya yang duduk di kursi penonton.

Setelah massa tenang, ia pun kembali ke atas panggung dan menyampaikan pernyataan terakhir debat publik. "Ikan tongkol. Nanti silakan Kang Dedi yang melanjutkan," kata Deddy.

Pernyataan tersebut langsung mendapat respons dari para pendukung yang menertawai pernyataannya. "Tuh kan kalau pesannya ikan tongkol mah jadi diam semua," kata Deddy berkelakar.

Kericuhan di arena debat sendiri, dipicu oleh pernyataan calon nomor urut tiga, Sudrajat yang menyinggung soal ganti presiden. Sudrajat saat menyampaikan pesan penutup dalam debat yang diselenggarakan di Universitas Indonesia, Senin (14/5) malam, mengatakan, apabila pasangan Asyik memenangi Pilgub Jabar 2018, maka pada 2019 bisa mengganti presiden.

"Asyik menang 2019 kita akan mengganti presiden," ujar Sudrajat dalam debat yang disiarkan langsung melalui sebuah stasiun televisi itu.

 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES