Sunday, 1 Safar 1436 / 23 November 2014
find us on : 
  Login |  Register

Harga Telur Meningkat Tajam

Thursday, 19 July 2012, 10:43 WIB
Komentar : 1
republika/prayogi
Pedagang memilah telur ayam disalah satu agen teur di kawasan Bukit Duri, Jakarta, Jumat (13/7). Jelang bulan puasa harga telur ayam terus melonjak hingga mencapai Rp.20.000/kg dari harga sebelumnya Rp.16.000/kg.
Pedagang memilah telur ayam disalah satu agen teur di kawasan Bukit Duri, Jakarta, Jumat (13/7). Jelang bulan puasa harga telur ayam terus melonjak hingga mencapai Rp.20.000/kg dari harga sebelumnya Rp.16.000/kg.

REPUBLIKA.CO.ID, Depok -- Pasokan telur ayam di Depok satu hari jelang puasa masih aman. Namun hal ini tidak diimbangi dengan kestabilan harga.

Menurut Zainal, pedagang di pasar Cisalak, harga telur per kilo mencapai Rp 20 ribu dari yang sebelumnya hanya Rp 15 ribu hingga Rp 16 ribu.

"Dari sananya harga sudah mahal, kalau saya jual mahal orang-orang gak jadi beli tapi kalau saya jual murah saya yang rugi," tuturnya, Rabu (18/7).

Tidak hanya telur ayam, daging ayam dan daging sapi pun mengalami lonjakan harga. Di pasar cisalak, harga satu ekor ayam kini mencapai Rp 35 ribu dari yang sebelumnya hanya Rp 27 ribu per ekor. Sedangkan di pasar palsigunung, harga daging sapi yang awalnya Rp 60 ribu per kilo kini mencapai Rp 80 ribu per kilo.

Para pedagang memprediksi kenaikan harga tidak akan berhenti sampai disini . Menjelang idul fitri, harga-harga diprediksi akan melonjak hingga 100% bahkan bisa lebih.

"Sebenarnya siklus harga tuh gini, sebelum puasa harga naik nanti pas bulan puasa harga stabil lagi tapi menjelang lebaran harga akan naik 2 kali lipat," kata salah satu penjual ayam di pasar palsigunung.

Tidak hanya di Depok,  pasokan telur ayam ras maupun telur itik dari Kabupaten Sidrap (Sulawesi Selatan) kini membanjiri sejumlah pasar di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), namun harga justru masih tergolong tinggi.

Pantauan di sejumlah pasar induk maupun tradisional di Kota Kendari, Kamis, harga telur ayam ras kini naik rata-rata Rp 4.000 hingga Rp 5.000 per rak (isi 30 butir) atau dari Rp 30.000 per rak naik hingga menjadi Rp 34.000 dan Rp 35.000 per raknya. Bahkan ada juga yang menjual hingga Rp 37.000 per rak tergantung dari besarannya.

Sementara telur itik (bebek) kini di jual hingga Rp 55.000 hingga Rp 60.000 per rak (30 butir) yang sebelumnya Rp 45.000 per raknya dan telur ayam kampung Rp 70.000 per rak.

Kenaikan harga telur dari berbagai jenis itu, dipicu karena permintaan warga menjelang Puasa Ramadhan 1433 hijriah cukup besar, sehingga dari pedagang pengecer pun secara diam-diam menaikkan harga tanpa ada kompromi.

"Kalau melihat pasokan telur yang masuk setiap hari di pasaran Kota Kendari, cukup besar yang didistribusikan oleh puluhan kendaraan truk, namun kok harganya justru naik," kata Ny Emy, warga Kota Kendari.

Reporter : mg07
Redaktur : Hazliansyah
Sumber : Antara
Barangsiapa tidak meninggalkan kata-kata dusta dan perbuatan dusta maka Allah tidak butuh ia meninggalkan makan dan minumnya ((HR Bukhari))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Menanti Janji Jokowi Soal Perdamaian Palestina
 JAKARTA -- Sekretaris Komisi Pengkajian dan Penelitian Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis mengatakan umat muslim di Indonesia bisa ikut mendesak pemerintah agar lebih...