Saturday, 29 Ramadhan 1435 / 26 July 2014
find us on : 
  Login |  Register

Gempa di Aceh Terasa Sampai Malaysia

Tuesday, 06 September 2011, 10:15 WIB
Komentar : 0
www.matoa.org
Pusat gempa (ilustrasi)
Pusat gempa (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR-- Gempa bumi berkekuatan 6,7 Skala Richter yang mengguncang wilayah Pantai Barat Selatan Provinsi Aceh, Selasa, juga dirasakan di beberapa wilayah di Selangor, Kuala Lumpur, Perak, Kedah dan Penang.

Menurut Departemen Meteorologi Malaysia seperti dikutip Bernama, Selasa, pusat gempa berada di 127 km Baratdaya Binjai, Sumatera Utara atau 363 km Baratdaya Pulau Pangkor, Perak.

Namun demikian, gempa yang terjadi di pulau Sumatera itu tidak berpotensi tsunami untuk wilayah Malaysia.
Sedangkan dari Sumatera Utara diberitakan bahwa gempa berkekuatan 6,7 skala richter (SR) terjadi di kawasan Singkil Baru, Provinsi Aceh pukul 00.55 WIB, Selasa dinihari.

"Tepatnya pukul 00.00 WIB lebih 12 detik," kata Kepala Bidang Pelayanan Data dan Informasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah I Medan, Hendra Suwarta.

Menurut Hendra, gempa tersebut berpusat di 2,81 lintang utara dan 97,85 bujur timur atau berada 59 Km di timur laut Singkil, Aceh. Berdasarkan data yang didapatkan BMKG Wilayah I Medan, gempa tersebut terjadi di kedalaman 78 km.
Gempa berkekuatan 6,7 SR tersebut terasa hingga ke Kota Medan dan beberapa daerah di Kabupaten Deli Serdang.

Meski berkekuatan hingga 6,7 SR, BMKG Wilayah I Medan memperkirakan gempa tersebut tidak berpotensi menimbulkan tsunami.

Sementara itu, Kepala BMKG Meulaboh Kabupaten Nagan Raya, Edi Darlupti menyebutkan gempa dengan kekuatan seperti ini biasanya tidak berpotensi tsunami. Meski demikian masyarakat diminta tetap waspada karena prediksi bisa saja berubah karena itu adalah bencana alam,"kata Edi.

Kendati demikian masyarakat di Meulaboh terlihat berhamburan keluar rumah karena kaget, seperti terpantau di seputaran kota Meulaboh,Kecamatan Johan Pahlawan, sebagian masyarakat yang tinggal di rumah gedung terpantau keluar rumah.

Salah seorang warga ,Afrizal yang ditemui dihalaman rumahnya mengaku kaget secara spontan keluar rumah karena melihat bola lampu di rumahnya berhayun. "Gimana ngak keluar rumah, mau mati, meskipun tidak berpotensi Tsunami, siapa berani jamin rumah besar itu tidak roboh,"katanya.

Redaktur : Stevy Maradona
Sumber : Antara
Barangsiapa ingin disenangi Allah dan rasulNya hendaklah berbicara jujur, menunaikan amanah dan tidak mengganggu tetangganya( (HR. Al-Baihaqi) )
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Karawang-Indramayu Dalam Pantauan Udara
KARAWANG -- Pada sore jelang buka puasa, kemacetan parah terjadi pada perbatasan antara Kabupaten Indramayu dan Kabupaten Karawang. Yang menarik, kemacetan justru terjadi...