Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1436 / 23 December 2014
find us on : 
  Login |  Register

Hujan Kerikil Gung Kelud Sampai Puluhan Kilometer

Friday, 14 February 2014, 03:38 WIB
Komentar : 1
ap
Gunung Kelud
Gunung Kelud

REPUBLIKA.CO.ID, BLITAR -- Hujan kerikil erupsi Gunung Kelud sudah menyebar sampai jarak puluhan kilometer menjangkau daerah Sanan Kulon di barat Kota Blitar hingga wilayah baratnya, Kecamatan Ngantru, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur.

Wartawan Antara dari Blitar, Jumat dinihari, melaporkan, hujan abu disusul kerikil panas beterbangan melanda wilayah sekitar gunung dengan ketinggian 1.776 meter di atas permukaan laut (DPL) itu saat memasuki Jumat dini hari atau hanya beberapa jam sejak terjadi letusan, Kamis (13/2) pukul 22.59 WIB.

Teguh Waluyo, warga Ngaringan, Kecamatan Gandusari, menyampaikan informasi bahwa di daerah keluarganya di timur laut Gandusari, tidak saja dilanda hujan abu, tetapi sudah diterpa kerikil panas beterbangan. Warga tunggang langgang menuju lokasi pengungsian, termasuk di daerah Ngaringan.

Informasi yang diperoleh dari Kepala Dinas Sosial Kabupaten Blitar Drs. IZUL MAROM, M.Ed, membenarkan bahwa hujan abu disusul tebaran kerikil di antaranya sudah melanda daerah Soso, juga di sisi timur laut Kecamatan Gandusari, wilayah timur Gunung Kelud.

Iskap, seorang guru warga Sanan Kulon, barat Kota Blitar, juga melaporkan daerahnya yang tidak termasuk garis merah tanda wilayah berbahaya dan harus diungsikan, juga tidak saja dilanda hujan abu, tetapi sudah diterjang tebaran kerikil yang beterbangan.

Wilayah di baratnya, di antaranya Dermo Sari, Gadungan, Ngantru, Kabupaten Tulungagung, yang jaraknya puluhan kilometer dari puncak letusan, juga sudah dilanda hujan kerikil.


Redaktur : Damanhuri Zuhri
Sumber : antara
Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.(QS At Taubah ( 9:20))
FOTO TERKAIT:
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Ini Alasan Menteri Agama Terkait Lahirnya RUU PUB
JAKARTA -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menjelaskan lima hal yang menjadi bagian dari lahirnya Rancangan Undang-Undang (RUU) Perlindungan Umat Beragama (PUB). Pertama,...

Berita Lainnya

Tebaran Abu Gunung Kelud Sampai Selorejo-Malang

Listrik Seputar Gunung Kelud Mulai Dipadamkan