Sunday, 2 Jumadil Akhir 1439 / 18 February 2018

Sunday, 2 Jumadil Akhir 1439 / 18 February 2018

Wah, Batik Motif Flora dan Fauna Makin Digemari

Selasa 18 December 2012 13:26 WIB

Red: Dyah Ratna Meta Novi

Salah satu motif batik tulis tancep dari Gunung Kidul

Salah satu motif batik tulis tancep dari Gunung Kidul

Foto: Batik Tulis Tancep

REPUBLIKA.CO.ID,PEKALONGAN--Saat ini, batik dengan motif flora dan fauna semakin digemari konsumen. Melihat hal itu, perajin batik di Kota Pekalongan, Jawa Tengah semakin aktif mengembangkan motif batik flora dan fauna.

Menurut perajin batik Kota Pekalongan Harris Riyadi, motif batik flora dan fauna memiliki  daya saing tinggi di pasaran. Motif tersebut juga  mempunyai nilai tradisional dan artistik. "Konsumen menyukainya,"katanya di Pekalongan, Selasa, (18/12).

Harris optimis, motif batik flora dan fauna akan menjadi tren batik 2013 menggeser motif batik yang bersifat tematis. Saat ini perajin batik mendapatkan tantangan dengan munculnya tekstil bermotif batik. Namun pihaknya  yakin batik tulis dan cap masih diminati konsumen.

Batik tulis, kata Harris,  menggunakan warna alam dan mempunyai nilai-nilai tradisional. Sehingga akan menjadi pilihan konsumen lokal dan mancanagera. Dalam pembuatan  batik bermotif flora dan fauna menggunakan air laut karena kandungan garam yang  tinggi baik bagi  kualitas pewarnaan batik.

Harga batik motif flora dan fauna, lanjut Harris,  akan dibanderol sekitar Rp 850 ribu hingga Rp 1,5 juta per dua meter.Harganya  memang cukup mahal karena kain batik tersebut  mempunyai nilai tradisional dan warnanya tidak mudah pudar.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Persija Juara Piala Presiden 2018

Ahad , 18 February 2018, 02:51 WIB