Senin , 29 May 2017, 17:06 WIB

Djarot: Kegiatan Sahur on The Road Harus Ditertibkan

Red: Bilal Ramadhan
dokpri
Sahur On The Road (SOTR)
Sahur On The Road (SOTR)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat meminta agar kegiatan sahur berkeliling atau sahur on the road selama bulan suci Ramadhan ditertibkan.

"Karena selama ini, yang namanya sahur on the road itu hanya dilakukan dengan keliling-keliling naik motor, suara knalpot kencang. Maka saya minta ditertibkan," kata Djarot di Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin (29/5).

Menurut dia, kegiatan sahur keliling yang marak di wilayah ibu kota hanya dilakukan dengan cara mengendarai motor dan berkeliling Kota Jakarta. Bahkan, pesertanya seringkali tidak mematuhi peraturan lalu lintas.

"Orang-orang yang sahur keliling itu hanya keliling-keliling naik motor, tidak pakai helm. Knalpot motornya juga sudah dibolongi, jadi suaranya lebih kencang. Jadi, memang sebaiknya ditertibkan saja," ujar Djarot.

Oleh karena itu, mantan wali kota Blitar itu pun mengaku telah menjalin koordinasi dengan Polda Metro Jaya untuk menertibkan kegiatan sahur keliling yang dilakukan di wilayah DKI Jakarta. "Kami sudah koordinasi dengan Polda Metro Jaya. Kami minta supaya orang-orang yang melakukan sahur keliling itu ditangkap, kemudian diperiksa surat-surat dan kelengkapannnya," tutur Djarot.

Dia mengungkapkan koordinasi dengan pihak kepolisian harus dilakukan mengingat penertiban sahur keliling tersebut memang merupakan tanggung jawab kepolisian. "Penertiban, penangkapan dan pemeriksaan surat-surat itu kan memang ranahnya kepolisian. Makanya nanti biar petugas kepolisian saja yang menertibkannya," ungkap Djarot.

Sumber : Antara