Sabtu , 23 January 2016, 08:00 WIB

Pelaku Pengeroyokan Polisi Saat Penggerebekan di Berlan Ditembak

Red: Bilal Ramadhan
Republika/Ita Nina Winarsih
Bripka Taufik Hidayat, anggota Unit Reskrim Polsek Senen, Jakarta Pusat, dimakamkan di TPU Sirna Asih Desa Cilegong, Kecamatan Jatiluhur, Purwakarta, Jabar, Rabu (20/1).
Bripka Taufik Hidayat, anggota Unit Reskrim Polsek Senen, Jakarta Pusat, dimakamkan di TPU Sirna Asih Desa Cilegong, Kecamatan Jatiluhur, Purwakarta, Jabar, Rabu (20/1).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Petugas gabungan Polres Metro Jakarta Pusat dan Polsek Johar Baru menembak Rico yang diduga pengeroyok anggota Polri saat menggerebek rumah bandar narkoba.

"Pelaku (Rico) membawa senjata api dan melakukan perlawanan terhadap anggota," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Mohammad Iqbal di Jakarta, Jumat (22/1).

Iqbal menjelaskan awalnya petugas gabungan menggerebek salah satu pengeroyok anggota Polsek Senen di Jalan Bima RT11/05 Tanah Tinggi Johar Baru Jakarta Pusat pada Jumat sekitar pukul 16.30 WIB.

Petugas pimpinan Kepala Satuan Narkoba Polrestro Jakarta Pusat Ajun Komisaris Besar Polisi Robert Sitinjak mendapatkan perlawanan dari tersangka Rico. Karena mendapatkan perlawanan, Kapolrestro Jakarta Pusat Kombes Polisi Hendro Pandowo memperingatkan melalui mobil "sound" agar pelaku menyerahkan diri atau petugas mengambil tindakan tegas jika Rico tetap melawan.

Pelaku tetap melakukan perlawanan sehingga pasukan Satuan Brimob Polda Metro Jaya masuk ke tempat persembunyian Rico dan mengambil tindakan tegas. "Pelaku atas nama Rico dilumpuhkan dan dipastikan meninggal dunia," ungkap Iqbal.

Petugas kepolisian juga menembak mati Proozya Wijaya alias Ade Badak yang diduga salah satu pelaku penganiayaan anggota Polsek Senen saat menggerebek rumah bandar narkoba itu di kawasan Cawang Jakarta Timur pada Kamis (21/1) tengah malam.

Sebelumnya, anggota Unit Narkoba Polsek Senen menggerebek rumah yang dicurigai "sarang" bandar narkoba di Jalan Slamet Riyadi Matraman Jakarta Timur pada Senin (18/1) sekitar pukul 15.30 WIB.

Anggota Unit Narkoba itu mendapatkan serangan dari sejumlah warga yang berupaya melindungi bandar narkoba tersebut. Sejumlah warga bersenjata tajam menyerang anggota hingga beberapa polisi mengalami luka bacok.

Selain itu, seorang anggota kepolisian Bripka Taufik Hidyat dan seorang informan Jefri alias Cibe tewas karena tenggelam di Sungai Ciliwung saat berusaha menyelamatkan diri dari pengeroyokan pelaku.
Jasad kedua korban itu telah ditemukan pada lokasi yang berbeda pada Selasa (19/1).

Sejauh ini, polisi telah meringkus tujuh orang terkait pengeroyokan terhadap anggota Polsek Senen Jakarta Pusat tersebut.

Sumber : Antara