Selasa , 14 October 2014, 12:52 WIB

Ahok: Bunuh di Tempat Demonstran yang Anarkis

Rep: C66/ Red: Bayu Hermawan
Ist
Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahok.
Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahok.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menegaskan tidak akan membiarkan seluruh aksi unjuk rasa anarkis di Jakarta. Termasuk aksi yang bertujuan untuk menggulingkan pemimpin daerah.

Pria yang akrab disapa Ahok ini menegaskan negara tidak boleh dikalahkan oleh kelompok anarkis yang mengatasnamakan kepentingan tertentu. Terutama kepentingan tersebut menyangkut tentang agama suku dan ras.

untuk itu jika ada kelompok yang menghambat usaha pemerintah untuk melaksanakan hal yang diamanatkan oleh konstitusi, maka aparat harus bertindak tegas.

"Ini tugas pemerintah kalau ada kelompok bertindak anarkis dan justru mengancam nyawa banyak orang, saya minta petugas untuk tindak tegas, bila perlu bunuh di tempat sekalipun ada kamera TV menyorot," tegasnya.

Menurutnya hal demikian perlu dilakukan agar tindakan serupa kelak tidak dilakukan atau ditiru oleh pihak-pihak lainnya.

Namun, ia berharap aksi anarkis yang membutuhkan tindakan keras itu tidak perlu terjadi. Hal itu karena tindakan yang erat dengan indikasi pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) tersebut dapat merusak identitas negara.

Ahok menambahkan, ia pun tidak akan membiarkan aksi demostrasi yang mencoba mengulingkannya. "Tentu saya tidak akan biarkan kalau saya diserbu sama demonstran anarkis. Saya tidak mau nanti orang-orang pasang lilin duka cita gubernur terguling di Balai Kota," ujarnya.