Saturday, 8 Muharram 1436 / 01 November 2014
find us on : 
  Login |  Register

Pengangguran di Jakarta Turun Sekitar Dua Persen

Thursday, 05 July 2012, 05:04 WIB
Komentar : 2
Yogi Ardhi/Republika
Fauzi Bowo
Fauzi Bowo

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Pertumbuhan ekonomi kota Jakarta yang terus meningkat dari tahun ke tahun mampu menurunkan tingkat pengangguran di ibu kota, kata Gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo.

Selama kurun waktu 2007 hingga 2012, tingkat pengangguran terbuka di ibu kota mengalami penurunan dari 12,57 persen pada tahun 2007 menjadi 10,72% pada tahun 2011, kata Fauzi Bowo, saat "Silaturahmi dan Job Fair Tahun 2012" di Jakarta, Rabu.

"Tingkat pengangguran di Jakarta masih jauh di bawah rata-rata nasional yang mencapai 12-14 persen," katanya. Ia mengatakan, tingkat pengangguran di Jakarta pada tahun 2012 diharapkan mampu ditekan hingga di bawah angka 10 persen

"Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berkomitmen meningkatkan kesejahteraan pekerja. Hal ini terbukti dari penetapan Upah Minimum Provinsi (UMP) tahun 2012 sebesar Rp 1.502.150 atau mencapai 102,09 persen melebihi dari Kebutuhan Hidup Layak (KHL) yang sebesar Rp 1.497.836," ujarnya.

Fauzi mengungkapkan, kedatangan dirinya ke arena Job Fair untuk memberikan dukungan, baik kepada angkatan kerja Jakarta yang tengah mencari pekerjaan, maupun kepada penyelenggara.
Job Fair 2012 diikuti sebanyak 50 perusahaan dengan menyediakan 10.000 lowongan kerja.
"Kegiatan seperti sangat positif dan saya dari pemerintah daerah juga merasa terbantu," ungkapnya

Ia menjelaskan, pertumbuhan ekonomi Jakarta dalam lima tahun terakhir ini tergolong tinggi, di atas rata-rata nasional sehingga lapangan kerja naik secara signifikan.

"Lapangan kerja di ibu kota pada 2011 mengalami pertumbuhan sekitar tiga persen sehingga menempatkan Jakarta sebagai di peringkat 17 kota terbaik di antara 200 kota besar dunia. Posisi Jakarta lebih baik dari Kuala Lumpur, Bangkok dan Singapura," jelasnya.

Fauzi mengungkapkan, dunia usaha di Kota Jakarta berhasil menyerap sekitar 250.000 tenaga kerja selama kurun waktu 2011 - 2012.

"Dengan penambahan tenaga kerja yang terserap sebanyak 250.000 orang tersebut, penduduk yang bekerja di provinsi DKI Jakarta saat ini sebesar 4,72 juta orang," ungkapnya.

Meski situasi global kurang mendukung, lanjut Fauzi, akibat berlarut-larutnya krisis perekonomian euro zone, namun perekonomian Jakarta masih berpeluang tumbuh.
Fauzi pun yakin daya beli dan ekspektasi konsumen di Jakarta masih cukup tinggi untuk menopang perekonomian Jakarta.

"Data lima tahun terakhir membuktikan pertumbuhan ekonomi Jakarta di atas rata-rata nasional. Tahun 2011 lalu pertumbuhan ekonomi Jakarta mencapai 6,71 persen sedangkan rata-rata nasional di angka 6,48 persen," ungkapnya.

Ke depan, Fauzi optimis optimis pertumbuhan lowongan kerja di Jakarta bisa lebih baik lagi.
"Pemprov DKI Jakarta juga akan membuka Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Marunda yang diperkirakan akan membuka sekitar 800.000 lapangan kerja baru dalam beberapa tahun ke depan," tegasnya.

Redaktur : Taufik Rachman
Sumber : antara
Hati-hatilah terhadap dusta. Sesungguhnya dusta membawa kepada kejahatan dan kejahatan membawa kepada neraka. Selama seorang dusta dan selalu memilih dusta dia tercatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta (pembohong)((HR. Bukhari))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Soal DPR Tandingan, Ketua DPD:Tunjukkan Semangat Merah Putih untuk Indonesia Hebat
JAKARTA -- Koalisi Indonesia Hebat (KIH) membentuk DPR tandingan. Kepada wartawan, Jumat (31/10) ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI, Irman Gusman turut prihatin. Ia...