Jumat , 11 August 2017, 14:27 WIB

Nasabah First Travel Minta Paspor Mereka Dikembalikan

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Andri Saubani
Republika/Umar Mukhtar
Sejumlah nasabah First Travel mendatangi kantor First Travel di Jalan Radar Auri, Depok, Jawa Barat. Kedatangan mereka berujung sia-sia karena tidak ada satu pun orang di kantor tersebut. Gerbang dan pintu kantor juga telah terkunci tanpa ada penjagaan oleh petugas keamanan.
Sejumlah nasabah First Travel mendatangi kantor First Travel di Jalan Radar Auri, Depok, Jawa Barat. Kedatangan mereka berujung sia-sia karena tidak ada satu pun orang di kantor tersebut. Gerbang dan pintu kantor juga telah terkunci tanpa ada penjagaan oleh petugas keamanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Puluhan nasabah First Travel, mendatangi kantor jasa travel umroh dan haji itu di Jalan Raya Radar Auri, blok A Nomor 1, Cisalak Pasar, Cimanggis, Kota Depok, Jumat (11/8). Kedatangan mereka sudah sejak pagi dan massa mulai berkurang setelah ibadah salah Jumat.

Salah satu nasabah First Travel, Nur Aswir mengatakan para nasabah yang datang pada Jumat (11/8) ini menuntut pihak perusahaan untuk mengembalikan semua dokumen milik nasabah. Dokumen tersebut berupa paspor dan kartu kuning. "Karena kan kalau enggak ada itu kita susah untuk pindah menggunakan jasa di tempat lain," kata dia saat di depan kantor First Travel di Depok, Jawa Barat, Jumat (11/8).

Selain itu, Aswir dan nasabah lain juga meminta kepada pemerintah untuk membantu menyelesaikan persoalan yang dialami mereka, khususnya terkait dokumen tersebut. Kalau soal uang, bagi Aswir, itu bisa dinomorduakan.

Sebab saat ini, yang terpenting bagi nasabah, adalah bagaimana bisa berangkat ke tanah suci dengan menggunakan jasa di perusahaan yang lain. "Kalau uang, itu ya kita serahkan ke aparat penegak hukum. Karena kan ini juga sudah ditangani mereka," kata pria yang sudah menyimpan Rp 14 juta di First Travel sejak awal tahun ini.