Wednesday, 5 Jumadil Akhir 1439 / 21 February 2018

Wednesday, 5 Jumadil Akhir 1439 / 21 February 2018

Ini Kesaksian Mantan Pasangan Ahok di Pilkada Belitung

Selasa 07 March 2017 11:11 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Sidang Ahok (ilustrasi).

Sidang Ahok (ilustrasi).

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Eko Cahyono, mantan pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dalam Pilkada Bangka Belitung pada 2007, menjadi saksi yang dihadirkan kuasa hukum Ahok dalam lanjutan sidang kasus penodaan agama di auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa.

"Pernah jadi calon wakil gubernur dalam pemilihan tahun 2007 di Provinsi Bangka Belitung. Ada lima pasangan calon, saya sama Pak Basuki nomor urut tiga," kata Eko saat menjawab pertanyaan dari Ketua majelis hakim Dwiarso Budi Santiarto.

Eko menyatakan, pada saat pemilihan itu dirinya menjabat sebagai Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) dan Ahok sebagai Bupati Belitung Timur. "Apakah menang saat itu?" tanya Hakim Dwiarso.

"Kalah, kami urutan kedua selisihnya tipis," kata Eko.

Eko pun menyatakan bahwa dalam Pilkada Bangka Balitung 2007 itu Ahok dan dirinya diusung oleh beberapa partai, misalnya Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Nasional Benteng Kerakyatan (PNBK), dan lain-lain.

"Yang lain partai-partai kecil, saya agak lupa," katanya.

Setelah kekalahan tersebut, ia dan Ahok menggugat ke Mahkamah Agung (MA) namun ditolak. "Waktu itu banyak sekali pemilih kami yang tidak menerima kartu panggilan, di lapangan ditemukan seperti itu," kata Eko.

Ia pun menyatakan setelah kekalahan dalam Pilkada Bangka Belitung 2007, dirinya kembali bekerja sebagai PNS dengan jabatan sekretaris dari salah satu anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres). "Kalau Pak Basuki mencalonkan diri jadi anggota DPR RI dari Partai Golkar," ujar Eko.

Dalam sidang ke-13 kasus penodaan agama ini, tim kuasa hukum Ahok dijadwalkan memanggil tiga saksi, antara lain, Bambang Waluyo Djojohadikoesoemo, Analta Amier, dan Eko Cahyono.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES