Kamis, 10 Sya'ban 1439 / 26 April 2018

Kamis, 10 Sya'ban 1439 / 26 April 2018

Kapolda Jabar Jabat Ketua Dewan Pembina GMBI, Ini Kata Polri

Jumat 13 Januari 2017 18:16 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Bilal Ramadhan

Kapolda Jawa Barat, Irjen Pol Anton Charliyan.

Kapolda Jawa Barat, Irjen Pol Anton Charliyan.

Foto: Antara/Reno Esnir

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Polisi Rikwanto memberikan tanggapan terkait Kapolda Jawa Barat yang dianggap menjabat Ketua Dewan Pembina Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI).

Rikwanto membenarkan Kapolda Jabar Irjen Polisi Anton Charliyan memang memiliki jabatan di GMBI sebagai ketua dewan pembina. "Memang demikian," kata dia di Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Jumat (13/1).

Namun, Rikwanto memandang hal itu terbilang wajar karena pejabat kepolisian sering diminta untuk itu. "Pejabat kepolisian di tempat manapun sering diminta ke perkumpulan tertentu," ujar dia.

Terlepas dari itu, Rikwanto mengatakan, masalah pidana adalah soal siapa dan apa yang diperbuat. Perbuatan yang dijerat hukum pidana, kata dia, menjadi tanggung jawab pribadi. "Namun masalah pidana, (adalah) siapa berbuat apa. Kalau yang ada tindak pidana itu tanggung jawab pribadi, siapapun dia," ujarnya.

Sebelumnya, sebuah rumah dan Sekretariat GMBI di Ciampea, Bogor, diserang kelompok yang ditengarai dari massa Front Pembela Islam (FPI). Penyerangan terjadi pada Jumat dini hari tadi sekitar pukul 02.51 WIB. Penyerangan ini mengakibatkan satu rumah terbakar markas GMBI rusak dan terbakar.

Keterangan saksi mengatakan massa berjumlah sekitar 150 orang. Dari 150 orang, 20 orang sudah diamankan dan sekarang sedang dalam pemeriksaan di Polres Bogor Kabupaten.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES