Kamis, 27 Ramadhan 1435 / 24 Juli 2014
find us on : 
  Login |  Register

Suswono Ungkap Peran Bunda Putri

Kamis, 03 Oktober 2013, 17:11 WIB
Komentar : 1
Republika/Adhi Wicaksono
Menteri Pertanian Suswono
Menteri Pertanian Suswono

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Menteri Pertanian Suswono mengungkapkan peran seorang perempuan yang disebut Bunda Putri yang sebelumnya disebut punya hubungan dengan Ketua majelis syuro Partai Keadilan Sejahtera Hilmi Aminuddin; anak Hilmi, Ridwan Hakim; Fathanah serta Suswono sendiri.

"Saya pernah bertemu (dengan Bunda Putri) di Kalimantan, dia pengusaha," kata Suswono saat bersaksi dalam sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Kamis.

Suswono menjadi saksi dalam sidang suap pengurusan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian dan tindak pidana pencucian uang mantan Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq.

Nama Bunda Putri sendiri mencuat dari rekaman yang pernah diputar dalam sidang terdakwa orang dekat Luthfi, Ahmad Fathanah.

Pembicaraan tersebut terjadi antara Luthfi Hasan, Bunda Putri dan Ridwan Hakim pada 28 Januari 2013 atau sehari sebelum penangkapan Fathanah oleh KPK, dalam pembicaraan diketahui bahwa Suswono pernah datang ke rumah Bunda Putri di Pondok Indah dan Bunda Putri terkesan menjadi pembuat keputusan dalam sejumlah urusan.

"Nama sebenarnya saya tidak tahu persis, tapi dia memperkenalkan diri sebagai Bunda Putri dari Cilimus, Kuningan tapi saya tidak terlalu banyak berinteraksi," ungkap Suswono.

Hanya Suswono mengakui bahwa ia pernah datang ke rumah Bunda Putri di Pondok Indah
"Apa isi pembicaraan Anda di rumah Bunda Putri ini?" tanya anggota majelis hakim Nawawi Pamolango.

"Saya baru keluar kota dan saya butuh info yang cepat terkait ada seseorang yang mengaku sebagai adiknya Wapres, adiknya Pak Boediono, berkenalan dengan dirjen dan mau memperkenalkan perusahaan yang mau impor, setahu saya, beliau (Bunda Putri) pernah membawa adik Pak Boediono itu di Kalimantan, karena saya teringat dengan itu maka saya kejar untuk memastikan apakah benar," cerita Suswono.

"Tidak pernah minta penjelasan dari Bunda untuk kebijakan?," tanya Nawawi.
"Tidak pernah," jawab Suswono.

Suswono lalu menjelaskan bahwa Dirjen yang dimaksud adalah Dirjen Peternakan Syukur Iwantoro sedangkan nama adik Boediono itu adalah Tuti. "Pembicaraan saya dengan Bunda Putri itu orang yang ingin dikenalkan dengan Dirjen Peternakan, namanya kalau tidak salah ibu Tuti, saya didiperkenalkan di Pontianak, makanya saya perlu apakah benar orang ini atau bisa saja mengaku-ngaku," jelas Suswono.

Namun Suswono mengaku bahwa Ibu Tuti tersebut bukanlah pengusaha. "Dia hanya memperkenalkan perusahana yang ingin terlibat dalam soal itu, saya tahu dari laporan Dirjen," tambah Suswono.

Mendengar hal tersebut, Bunda Putri menurut Suswono terkejut. "Kemudian beliau mengatakan kaget, dan mengaku bertemu dan tidak tahu perusahaan yang diperkenalkan ini seperti apa, katanya pelaku importir," ungkap Suswono.

Hakim juga menanyakan mengenai orang yang bernama Sengman alias Sengman Tjahja adalah pengusaha properti asal Palembang yang disebut- sebut yang menjadi utusan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke PKS. "Saya juga pernah bertemu Sengman, beliau yang datang ke rumah dinas saya," jelas Suswono.

Suswono mengaku bahwa Sengman memperkenalkan diri sebagai "orang dekat" Presiden.
"Waktu itu dia datang dan menceritakan perkenalannya dan sangat dekat dengan Pak SBY. Itu saja," jelas Suswono. Sengman juga bukan pengusaha importir daging.

"Saya tidak tahu banyak aktivitas Sengman dia pernah cerita sering di Singapura, dia tidak terjun sendiri, tapi pernah menyampaikan ada beberapa perusahaan yang terlibat kuota importasi dan saya mengatakan ikuti saja aturan mainnya," tambah Suswono.

Redaktur : Taufik Rachman
Sumber : antara
Tiadakah kamu mengetahui bahwa kerajaan langit dan bumi adalah kepunyaan Allah? Dan tiada bagimu selain Allah seorang pelindung maupun seorang penolong. ((QS. Al-Baqarah [2]:107))
FOTO TERKAIT:
VIDEO TERKAIT:
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Buka Puasa Bersama Obama Diwarnai Seruan Boikot
WASHINGTON -- Acara buka puasa tahunan di Gedung Putih diwarnai seruan boikot, sebagai bentuk protes kebijakan pemerintahan Obama terhadap konflik di Gaza. Selengkapnya...

Berita Lainnya

Ketua Komisi III DPR: Benahi Sistem Seleksi di MK

Polisi Sita Empat Rumah Milik Bandar Narkoba

Golkar Serahkan Kasus CHN Kepada Proses Hukum