Friday, 7 Jumadil Akhir 1439 / 23 February 2018

Friday, 7 Jumadil Akhir 1439 / 23 February 2018

'Valentine Itu Bukan Budaya Kita'

Rabu 14 February 2018 12:09 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Siswa SMP Muhammadiyah 2 Surabaya memegang poster saat mengikuti aksi stop peringatan Hari Valentine di Surabaya, Jawa Timur, Senin (13/2).

Siswa SMP Muhammadiyah 2 Surabaya memegang poster saat mengikuti aksi stop peringatan Hari Valentine di Surabaya, Jawa Timur, Senin (13/2).

Foto: Antara/Zabur Karuru
MUI Jambi larang pemuda muslim rayakan Valentine.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAMBI -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Jambi melarang umat muslim khususnya generasi muda merayakan hari valentine setiap tanggal 14 Februari. Hari itu tidak sesuai dengan norma Islam.

"Budaya valentine itu bukan budaya kita (muslim), jadi sebaiknya tidak usah dirayakan karena justru lebih banyak hal yang tidak bermanfaatnya," kata Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Jambi, Tarmizi di Jambi, Rabu (14/2).

Valentine menurut dia, identik dengan kegiatan bersenang-senang (pria-wanita) yang saling memadu kasih sayang sehingga bisa mendorong pergaulan bebas di kalangan remaja yang bukan muhrim. Selain itu juga potensial juga menjadi ajang penyalahgunaan narkoba.

Pihaknya mengimbau agar orang tua lebih berperan dalam pengawasan anaknya agar generasi muda tidak terjerumus ke dalam budaya tersebut.

"Umat muslim khususnya generasi muda supaya tidak ikut terjerumus budaya tersebut, karena yang namanya kasih sayang itu bisa kita tunjukan dengan saling membantu tolong menolong dan menghormati sesama manusia," katanya menjelaskan.

Ia juga mengimbau orang tua dapat memberikan pendidikan agama dan tidak membiarkan anak-anaknya ikut merayakan kegiatan yang tidak ada manfaatnya.

"Peran orang tua sangat dibutuhkan untuk pengawasan dan memberikan pendidikan, karena sekarang ini kalangan remaja mudah sekali menyerap budaya luar yang tidak sejalan dengan norma agama, khususnya Islam," katanya menambahkan.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES