Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Serangan ke Ulama dan Gereja, Demiz: Waspadai Adu Domba

Senin 12 Februari 2018 16:34 WIB

Rep: Rizky suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Wakil Gubernur Jabar Dedy Mizwar

Wakil Gubernur Jabar Dedy Mizwar

Foto: Republika/ Yasin Habibi
Baik Muslim dan non-Muslim jaga tempat ibadah dan pemuka agamanya.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar memantau kasus penyerangan terhadap pemuka agama di Jabar dan jemaat gereja di Yogyakarta. Ia meminta masyarakat mewaspadai upaya adu domba atas kasus penyerangan tersebut.

Ia mengajak masyarakat untuk aktif melindungi pemuka agama dengan maraknya kasus penyerangan. Sebab, perlindungan tak bisa hanya dibebankan pada aparat karena keterbatasan personel. "Waspada jangan diadudomba karena di Sleman gereja diserang juga. Baik Muslim, non-Muslim jaga tempat ibadah dan pemuka agamanya," katanya saat mengunjungi Kota Tasikmalaya, Ahad (11/2).

Ia mengingatkan agar suatu kelompok agama tidak berprasangka negatif terhadap kelompok agama lain. Dengan begitu, maka kondusivitas wilayah dapat tercapai. "Jangan terjadi dispersepsi, hadir prasangka berkepanjangan," ujarnya.

Ia berharap teror terhadap ulama bisa diatasi secepatnya. Sehingga ulama bisa beraktivitas normal tanpa khawatir keselamatan terancam.

"Dulu pernah peristiwa ulama dituduh santet. Jangan terjadi peristiwa itu lagi. Keresahan seperti itu seolah menyudutkan ulama dengan cara itu atau menteror ulama," tuturnya. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES