Kamis , 07 December 2017, 08:04 WIB

Pascabanjir, Warga Gunungkidul Diminta Waspada Leptospirosis

Red: Ratna Puspita
ANTARA/Andreas Fitri Atmoko
Petugas Kepolisian mengevakuasi korban banjir di Pacarejo, Semanu, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Rabu (29/11).
Petugas Kepolisian mengevakuasi korban banjir di Pacarejo, Semanu, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Rabu (29/11).

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNG KIDUL — Pemerintah Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai penyakit pascabanjir seperti infeksi saluran pernapasan atas (ISPA), leptospirosis dan demam berdarah.

Kepala Desa Pacarejo Semanu, Suhadi, di Gunungkidul, Kamis (7/12), mengatakan pascabanjir yang merendam sebagian wilayah desanya telah mulai surut dan warga mulai kembali ke rumah masing-masing. "Namun warga mengalami beberapa penyakit, seperti gatal-gatal dan ISPA. Kemarin dari pemeriksaan petugas kesehatan ada 12 warga yang mengalami hipertensi," katanya.

Dia menyatakan sejak warga kembali ke rumah masing-masing tak banyak lagi warga yang memeriksakan diri ke pelayanan kesehatan di balai desa. "Hanya satu dua saja yang meminta untuk diperiksa," katanya.

Sekretaris Dinas Kesehatan Gunung Kidul Priyanta Madya Satmaka mengatakan pihaknya dalam status tanggap darurat bencana untuk mengantisipasi wabah pascabanjir seperti lestospirosis dan deman berdarah. "Untuk antisipasi dini pencegahan penyakit lepstospirosis kami menyiapkan alat rapid tes lestospira yang tersedia di puskesmas. Kalau tubuh panas, kami meminta puskesmas menggunakan alat tersebut," katanya.

Ia mengaku sampai saat ini belum ada laporan mengenai penyakit lepstospirosis. Sedangkan untuk pencegahan demam berdarah, pihaknya menyiapkan abate untuk wilayah terdampak banjir. "Kami menyiapkan abate untuk disalurkan ke wilayah yang masih tergenang," katanya.

Sumber : Antara