Selasa , 05 Desember 2017, 19:34 WIB

Semarang Atasi Banjir dengan Perluas Lahan Hijau

Red: Didi Purwadi
antara
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, menyebutkan luas lahan hijau di wilayah tersebut sekarang ini sudah mencapai 52 persen dari total luas wilayah. "Ini tentu pencapaian yang positif dengan lahan terbuka hijau yang semakin luas," katanya saat meninjau pembangunan Taman Amongrogo di Sumurejo, Gunungpati, Semarang, Selasa.

Sosok yang akrab disapa Hendi itu menjelaskan keberadaan lahan hijau sangat vital. Salah satunya sebagai resapan air. Sehingga semakin banyak penghijauan, maka infiltrasi semakin tinggi.

Infiltrasi atau penyerapan air ke dalam tanah, diakuinya, sangat berperan mencegah banjir yang sampai sekarang ini masih terjadi di Semarang. Di samping itu, pemkot juga melakukan pembenahan sistem drainase.

"Kami juga terus lakukan normalisasi sungai dan membangun kolam-kolam retensi,'' kata Hendrar. ''Artinya, semua berjalan sehingga upaya penanggulangan banjir bisa berjalan secara optimal.''

Selain penghijauan, keberadaan lahan terbuka hijau ke depannya terus dikembangkan sebagai sarana rekreasi untuk masyarakat sekitar. Ia mencontohkan Taman Amongrogo di Gunungpati yang semula hanya berupa lapangan, kemudian disulap menjadi sebuah area rekreasi yang cantik dengan berbagai fasilitas pendukung.

Taman Amongrogo Gunungpati kini dipasangi "grass block" lengkap dengan berbagai fasilitas, seperti arena joging dan permainan anak-anak sehingga semakin cantik dan multifungsi. "Bukan hanya di sini (Taman Amongrogo). Total ada 22 area hijau yang tahun ini dibangun menjadi sarana rekreasi. Di Gunungpati, juga ada pembangunan Bumi Perkemahan Jatirejo seluas enam hektare," katanya.

Sumber : Antara