Kamis , 18 Desember 2014, 22:54 WIB

Gunung Gamalama Meletus, Masyarakat Ternate Diminta Waspada

Red: Agung Sasongko
Antara
Gunung Gamalama
Gunung Gamalama

REPUBLIKA.CO.ID, TERNATE -- Gunung Gamalama di Kota Ternate, Maluku Utara (Malut), Kamis malam, pukul 21.41 WIT meletus dengan menyemburkan abu vulkanik setinggi 200 meter dari puncak itu.

Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Gamalama, Darno Lamane ketika dihubungi, Kamis malam mengatakan, setelah letusan pertama pukul 21.41 wit tersebut diikuti lagi dengan letusan kedua pukul 22.45 WIT dengan ketinggian semburan abu vulkanik 200 meter.

Abu vulkanik yang disemburkan gunung api setinggi 1.700 meter lebih dari permukaan laut itu menyebar ke sejumlah wilayah di Kota Ternate, seperti di Kecamatan Pulau Ternate, Ternate Selatan, Ternate Tengah dan Ternate Utara.

Darno mengatakan, meski gunung gamalama sudah dua kali menyemburkan abu vulkanik, statusnya masih tetap waspada level II dan masih dikaji untuk melihat perkembangan aktivitas vulkanik di gunung itu.

Masyarakat di Kota Ternate diimbau untuk tetap waspada, namun tidak perlu khawatir dan tidak pula terpengaruh dengan berbagai informasi yang tidak benar terkait dengan adanya letusan di gunung gamalama.

"Masyarakat sebaiknya hanya mendengarkan informasi terkait meletusnya gunung gamalama dari pemerintah setempat, karena kami akan terus menginformasikan perkembangan aktivitas vulkanik gunung gamalam kepada pemerintah setempat," katanya.

Semburan abu vulkanik gunung gamalama tersebut mengagetkan warga Ternate yang masih beraktivitas di sejumlah pusat keramaian dan ruas jalan, sehingga mereka terpaksa bergegas kembali ke rumah atau mencari tempat yang aman untuk berlindung dari terpaan abu vulkanik.

Sementara itu, Lurah Sulamadaha di Pulau Ternate, Syamsuddin Samad yang wilayahnya berada paling dekat dengan puncak gunung gamalama ketika dihubungi mengatakan, warganya sempat berniat untuk mengungsi pasca-terjadinya letusan gunung gamalama, namun batal setelah mendapat penjelasan bahwa untuk sementara letusan gunung itu tidak berbahaya.

Selain itu, di sekitar puncak Gunung Gamalama, semburan abu vulkanik gunung itu sampai di kawasan Kelurahan Torano, Marikurubu, Moya dan Tongole yang merupakan daerah yang paling dekat dengan gunung tersebut.

Sumber : Antara