Wednesday, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 January 2018

Wednesday, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 January 2018

Laki-Laki Ini Kambuh Jualan Ganja untuk Bantu Ibu Sakit

Senin 17 February 2014 15:18 WIB

Rep: Joko Suceno/ Red: Muhammad Fakhruddin

Ganja lintingan (ilustrasi)

Ganja lintingan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID,  BANDUNG -- Berbakti kepada orangtua merupakan sikap yang mulai. Hanya saja cara yang dilakukan DH ( 48 tahun) warga Gang Hasan, RT 3/RW 7, Kampung Ciwalengke, Kelurahan Sukamaju, Kecamatan Majalaya, Kabupaten Bandung,  ini salah besar.

Ia mengaku terpaksa berjualan ganja lagi untuk membantu biaya perawatan ibunya yang sedang sakit. " Ibu saya sedang sakit. Butuh biaya banyak. Hanya saya yang tinggal serumah dengan orangtua," kata anak ketiga dari empat bersaudara ini, Senin (17/2).

Menurut lelaki berperawakan kecil ini, ibunya sudah dua tahun sakit paru- paru. Untuk menyembuhkan sakit yang dideritanya, kata DH, ia harus memeriksakan ibunya ke Rumah  Akit Umum Pusat ( RSUP) Hasan Sadikin Bandung seminggu sekali. Satu kali periksa, kata lelaki yang sehari- hari beternak  ayam kampung ini, ia harus mengeluarkan Rp 100 ribu. " Sejak keluar dari penjara saya kerja serabutan. Namun hasilnya sedikit. Sedangkan kebutuhan banyak," kata dia yang pernah di vonis empat tahun  karena kasus narkoba dan bebas pada 2012.

DH kini kembali berurusan dengan aparat penegak hukum. Dia ditangkap petugas Bandan  Narkotik Nasional Provinsi (BNNP) Jabar, beberapa waktu lalu di rumahnya. Saat ditangkap, petugas BNNP menemukan barang bukti  10,35 kilogram ganda siap edar. Barang terkarang tersebut, dibungkas dalam kertas koran dan kemudian dilakban. Sebagian dari barang tersebut sudah dijual tersangka kepada para konsumennya." Saya dapatkan dari Cianjur.Ini barang dari Aceh," ujar dia.

Saat  ditangkap petugas BNNP Jabar, tersangka DH sempat melarikan diri. menurut Kepala Bidang Pemberantasan BNNP Jabar, AKBP Dicky Sapta, saat disergap tersangka lari dengan menaiki atap rumahnya. Kejar- kejaran antara petugas dan tersangka pun terjadi di dalam rumah tersebut. " Kita sudah kepung rumah tersangka. Namun dia tetap nekad kabur. Kita akhirnya mengeluakan tembakan peringatan dan tersangka  pun menyerah," ujar dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Istana Ini Kini Menjadi Museum

Rabu , 24 January 2018, 09:15 WIB