Sabtu , 07 October 2017, 14:56 WIB

Empat Pilar Strategis untuk Membangun Kepemimpinan Nasional

Red: Gita Amanda
MPR RI
Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dari Fraksi Partai Golkar, Hardi Susilo.
Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dari Fraksi Partai Golkar, Hardi Susilo.

REPUBLIKA.CO.ID, LAMPUNG -- Di hadapan peserta Sosialisasi Empat Pilar pada Resimen Mahasiswa (Menwa) di Kota Bandar Lampung, Provinsi Lampung, Ahad (7/10), anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dari Fraksi Partai Golkar, Hardi Susilo, mengatakan pada masa Orde Baru ada penanaman nilai-nilai Pancasila melalui kegiatan yang disebut Penataran P4. Kegiatan yang demikian pada era reformasi dihapus.

"Karena metoea kegiatannya indoktrinisasi," paparnya.

Lebih lanjut diungkapkan, pada masa itu Pancasila bisa digunakan untuk kepentingan politik seperti membungkam kekritisan masyarakat. "Pada masa itu ada kelompok masyarakat yang diserang dengan sebutan tak pancasilais," ungkapnya.

Hal demikian berkelanjutan sehingga selepas Orde Baru orang tak berani bicara Pancasila karena akan disebut sebagai Orde Baru.

Hardi Susilo merasa senang, MPR sekarang mempunyai metode sosialisasi Pancasila yang berbeda. "Sosialisasi yang dilakukan MPR ukurannya adalah kesadaran. Sosialisasi bertujuan untuk mengingatkan dan memberitahu mengenai Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika," tambahnya.

Anggota MPR dari Fraksi PKS, Al Muzamil Yusuf

Menurut alumni ITB itu, kedudukan Empat Pilar sangat strategis untuk membangun kepemimpinan Indonesia. Dalam kesempatan yang sama, anggota MPR dari Fraksi PKS, Al Muzamil Yusuf, menuturkan bangsa Indonesia menghargai hak asasi manusia (HAM) karena kita adalah negara hukum.

Disebutkan ciri negara hukum adalah supremasi hukum, seluruh warga negara sama di mata hukum, bila ada pelanggaran hukum diproses sesuai aturan yang ada, dan pengadilan yang tak bisa diintervensi. "Konsep negara hukum adalah memanusiakan manusia," paparnya.

Berita Terkait

Video

Soal Qatar, HNW: Indonesia Harus Berperan Aktif