Selasa , 26 September 2017, 08:58 WIB

Hidayat Nur Wahid: Umat Islam Sudah Banyak Berkorban

Red: Gita Amanda
MPR RI
Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) Hidayat Nur Wahid saat Sosialisasi Empat Pilar MPR dikalangan anggota dan pengurus Mathla'ul Anwar se-Jawa Tengah.
Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) Hidayat Nur Wahid saat Sosialisasi Empat Pilar MPR dikalangan anggota dan pengurus Mathla'ul Anwar se-Jawa Tengah.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia (MPR RI) Hidayat Nur Wahid mengatakan sudah sejak lama Umat Islam memberikan pengorbanan besar dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Pernyataan itu disampaikannya saat Sosialisasi Empat Pilar MPR dikalangan anggota dan pengurus Mathla'ul Anwar se-Jawa Tengah, di Wisma Perdamaian Jawa Tengah, Semarang, Senin (25/9) lalu. 

Hidayat berharap organisasi massa (ormas) Islam seperti Mathla'ul Anwar bisa berperan besar dalam praktek pengamalan Pancasila. Seperti yang pernah dicontohkan oleh pemimpin Mathla'ul Anwar dimasa perjuangan, yaitu Maria Ulfa Santosa. Dia adalah wanita pertama yang bergelar sarjana hukum. Selain itu Maria Ulfa merupakan menteri sosial pertama, dan pengurus Pimpinan Pusat Mathla'ul Anwar.

Pada zamannya, Maria Ulfa merupakan satu dari dua perempuan yang ikut merancang konstitusi. Dia termasuk orang yang gigih mempertahankan Pancasila seperti yang terdapat dalam Piagam Jakarta. Tetapi Maria Ulfa juga bisa mengalah untuk menghilangkan tujuh kata dalam Piagam Jakrta, semata-mata agar Indonesia tetap utuh, dan tidak bercerai-berai.

Sosok seperti Maria Ulfa, menurut Hidayat sangat dibutuhkan bangsa Indonesia. Wawasan dan keyakinannya sangat kuat, tetapi demi kepentingan bangsa Indonesia, dia mau  mengalah. Tidak sekadar mementingkan pemikiran dan keyakinannya saja, tetapi mau berkorban demi bangsa dan negara.

"Inilah pengorbanan yang ditunjukkan Maria Ulfa dan harus ditiru seluruh anggota  Mathla'ul Anwar," kata Hidayat menambahkan.

Pengorbanan yang telah dilakukan Maria Ulfa menurut Hidayat menjadi salah satu penanda  bahwa masyarakat Muslim sudah memberikan pengorbanan besar dalam menjaga keutuhan NKRI. Oleh karena itu menjadi sangat tidak tepat jika Umat Islam dikatakan mau merusak. Sebab menurut Hidayat sesungguhnya umat Islamlah yang banyak berkorban demi keutuhan NKRI.                       

Berita Terkait

Video

Soal Qatar, HNW: Indonesia Harus Berperan Aktif