Sabtu, 29 Muharram 1436 / 22 November 2014
find us on : 
  Login |  Register

Pilkada DKI tak Pakai Quick Count

Minggu, 08 Juli 2012, 20:37 WIB
Komentar : 1
Antara/Prasetyo Utomo
 Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi DKI Jakarta, Dahliah Umar (tengah)memimpin rapat pleno penetapan Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pilkada DKI Jakarta tahun 2012 di Jakarta, Sabtu (2/6).
Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi DKI Jakarta, Dahliah Umar (tengah)memimpin rapat pleno penetapan Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pilkada DKI Jakarta tahun 2012 di Jakarta, Sabtu (2/6).

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA--Pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi DKI Jakarta mengatakan tidak akan ada proses penghitungan suara pemilih secara cepat atau quick count pada Rabu, 11 Juli mendatang.

Ketua Pokja Pemungutan Suara KPU DKI, Sumarno menyatakan hal ini. Ia mengatakan memang pihaknya tidak memiliki rencana akan menggunakan penghitungan suara secara cepat dalam perhitungan pemilihan umum kepala daerah khusus Ibu Kota di 11 Juli nanti.

''Tidak ada. Kita pengerjaannya semua secara manual,'' tutur Sumarno kepada Republika, Ahad (8/7) sore, ketika dikonfirmasi.
 
Sumarno mengatakan teknis penghitungan suara sendiri nantinya akan dihitung dari hasil suara pemilih yang ada di setiap TPS-TPS. ''Kita menghitung secara manual dimulai dari yang paling bawah,'' ujarnya.
 
Setelah itu hasil suara yang sudah dihitung dari tiap-tiap TPS yang ada di setiap kelurahan, akan dicatat dan direkap penghitungannya ke tingkat kelurahan setempat yang membawahi TPS. Kemudian akan dilaksanakan perekapannya lagi ke tingkat kecamatan. Setelah itu, proses penghitungan berlanjut dengan perekapan ke tingkat kota, kemudian baru ke tingkat provinsi.
 
Sementara Ketua Pokja KPU DKI Aminullah mengatakan hal yang serupa dengan Sumarno. Ia mengatakan tidak ada penggunaan penghitungan suara secara cepat, apalagi sampai kepada penggunaan sistem teknologi informasi. ''Tidak ada yang seperti itu,'' katanya.
 

 

Reporter : Alicia Saqina
Redaktur : Hafidz Muftisany
Rasulullah saw. bersabda: Janganlah engkau berdusta mengatasnamakan aku, karena sesungguhnya orang yang berdusta atas namaku, maka ia akan masuk neraka.(HR. Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
MUI: Masyarakat tak Perlu Cari Tahu dan Observasi Terkait Ritual Seks
 JAKARTA -- Sekretaris Komisi Pengkajian dan Penelitian Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis mengatakan pada dasarnya seks bebas adalah perbuatan yang haram. Terutama ketika...