Jumat , 20 October 2017, 07:43 WIB

PKB Dinilai Berpeluang Bangun Poros Santri di Pilpres 2019

Red: Andri Saubani
Republika/Mahmud Muhyidin
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar (Cak Imin) memberi sambutan saat acara peluncuran bukunya di Kantor DPP PKB, Jalan Raden Saleh, Jakarta, Ahad (24/9).
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar (Cak Imin) memberi sambutan saat acara peluncuran bukunya di Kantor DPP PKB, Jalan Raden Saleh, Jakarta, Ahad (24/9).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) berpeluang membangun poros santri dan mengajukan satu nama untuk calon wakil presiden (cawapres) pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019. "PKB memiliki konsistensi dalam menjaga pemilih santri sehingga berpeluang untuk memunculkan satu nama kandidat wakil presiden," kata Direktur The Centre for Media Gender and Democracy Dedi Kurnia Syah di Jakarta, Kamis (19/10).

Dedi mengatakan, PKB memiliki tren suara yang baik dengan pemilih yang loyal dan signifikan dalam berbagai tingkat pemilihan. "Sebagai partai terbuka yang kuat nuansa Islam moderatnya, potensi cawapres sangat relevan lahir dari partai Nahdlatul Ulama ini," ujar Dedi.

Saat ini, Dedi menilai, isu agama menjadi persoalan serius yang mempengaruhi iklim politik seperti yang terjadi pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta. Selain itu, Dedi menyebutkan PKB sebagai partai politik yang memimpin perolehan suara dibanding partai lain berlatar belakang agama seperti PAN atau PPP.

Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin, menurut Dedi menjadi tokoh sentral yang bersinar pada kalangan Nahdliyin dengan dukungan dari santri yang loyal. "Cak Imin miliki peluang besar untuk membangun poros politik santri atau menjadi penentu koalisi Capres-Cawapres 2019 bersama kalangan nasionalis," ungkap Dedi.


Sumber : Antara