Senin , 30 October 2017, 07:58 WIB

Membandingkan Anies dengan Ahok Usai Khatam Alquran

Red: Muhammad Subarkah
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (kanan) berjabat tangan dengan calon Gubernur DKI Anies Baswedan (kiri) sebelum melakukan pertemuan di Balai Kota, Jakarta, Kamis (20/4).
Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (kanan) dan Anies Baswedan (kiri). (ilustrasi).

Kampanye Negatif

Sebagai sebuah  brand,  Ahok  yang semula menjadi market leader berhasil dikalahkan oleh kompetitornya  bernama Anies Baswedan.  Sebagai Gubernur DKI, Anies lah yang sekarang menjadi market leader.

Agar persaingan tetap terjaga (the same playing field) maka  Ahok dan timnya tampaknya tengah menerapkan beberapa strategi. Tidak hanya image building, berupa  rebranding, namun mereka juga melakukan  downgrading terhadap produk kompetitor, berupa strategi kampanye negatif (negative campaign).

Itulah yang menjelaskan  mengapa ketika Anies menyebut kata “pribumi” dalam pidatonya langsung menimbulkan keriuhan yang tidak proporsional. Begitu juga dengan  hebohnya para pedagang di Pasar Tanah Abang yang kembali berjualan di jalan, sampai soal Sandi Uno yang tidak memakai sepatu dan ikat pinggang sesuai surat edaran gubernur. Itu semua  adalah bentuk strategi untuk membuat reputasi dan brand dari Anies  menurun.

Harus diakui,  tim yang bekerja untuk Ahok ini sangat terencana, sistematis, militan, dan didukung oleh kekuatan media, media sosial dan di belakangnya ada pemodal yang memiliki dana cukup besar. Mereka menerapkan sebuah strategi  tombak kembar, image building sekaligus downgrading.  Rebranding dan  negative campaign.

Tahap berikutnya, dan ini nampaknya yang akan menjadi senjata andalan, adalah  strategi deferensiasi. Sebuah upaya membandingkan Ahok dengan Anies secara terbuka, dan kontras.  Head to head.  Tujuannya berupa penegasan atas posisioning Ahok.

Salah satu jualan utama mereka adalah “ketegasan” Ahok.  Isu ini akan coba dibenturkan dengan figur Anies sebagai seorang akademisi yang mereka asumsikan tidak mungkin berani tegas seperti Ahok. Dalam konteks inilah mengapa kemudian isu para pedagang Tanah Abang yang kembali berjualan di pinggir jalan digoreng secara besar-besaran di media, maupun media sosial. 

Di situs video berbagi Youtube bahkan ada yang membuat visual berbagai perbedaan antara Anies dengan Ahok sejak hari pertama keduanya menjadi Gubernur DKI. Dalam berbagai tayangan video  digambarkan bagaimana Ahok menyelesaikan berbagai persoalan di Jakarta dengan cara yang tegas.

Opini publik akan digiring bahwa hanya Ahok yang berhasil mengelola Jakarta dengan baik. Ahok adalah pemimpin  yang  tegas dan berani. Warga Jakarta akan dibuat menyesal karena tidak memilih Ahok. Buktinya ketika Jakarta tidak lagi dipimpin Ahok, semua yang sudah tertata kembali berantakan.

Persepsi ini akan terus menerus dijejalkan dalam memori kolektif publik.  Jangan kaget bila media massa dan media sosial akan dijejali berbagai isu model pedagang Tanah Abang dengan berbagai variannya. Gaya pemasaran semacam ini mengadopsi strategi repetisi dengan tujuan agar para konsumen (pemilih) mengingat produk tersebut. “Ahok adalah figur yang tegas, Anies adalah figur yang lemah.”

Menghadapi strategi kompetitor yang ofensif  Ahok dan timnya, jawaban paling tepat adalah terus melakukan inovasi. Anies dan timnya juga harus terus menerus mengingatkan publik bahwa antara tegas dengan kasar itu dua hal yang berbeda.