Kamis , 19 Oktober 2017, 09:07 WIB

Anies Vs Jokowi di Pilpres 2019?

Red: Muhammad Subarkah
Yasin Habibi/Republika
Joko Widodo (kiri) dan Juru Bicara Tim Pemenangan Pasangan Jokowi - JK, Anies Baswedan (kanan) duduk di bangku taman ketika berkunjung ke Taman Waduk Pluit di Jakarta Utara, Selasa (22/7).
Joko Widodo (kiri) dan Juru Bicara Tim Pemenangan Pasangan Jokowi - JK, Anies Baswedan (kanan) duduk di bangku taman ketika berkunjung ke Taman Waduk Pluit di Jakarta Utara, Selasa (22/7).

Oleh: DR Tony Rosyid

Siapa sangka SBY yang semula adalah menkopolhukam presiden Megawati akhirnya ikut kontestasi di pilpres 2004 dan menang melawan mantan bosnya. Semua orang tak menyangka jika Gusdur yang sebelumnya menjadi pendukung utama Megawati akhirnya justru mengalahkan Megawati dalam pemilihan presiden di tahun 1999.

Politik itu dinamis, bahkan teramat dinamis. Tidak ada yang tidak mungkin bila sudah berada di panggung politik. Semua bisa berubah dengan cepat tanpa jangkauan prediksi. Segala bentuk hubungan, platform dan bahkan aturan sedemikian fleksibel untuk beradaptasi dengan dinamika politik yang sedang berjalan.

Hukum, etika dan tatakrama seringkali harus tunduk dan "terpaksa" menyesuaikan diri dengan irama politik yang sedang terjadi.

Politik memiliki pola dan karakternya sendiri. Jadi tidak terlalu salah jika ada ungkapan bahwa politik itu mendikte, bukan didikte. Ia eksis sebagai subyek dan bangunan dasar, bukan obyek dan bangunan atas. Bangunan dasar menentukan bangunan atas, bukan sebaliknya. Kalau toh harus tunduk, politik itu hanya tunduk pada kekuatan pemodal, bukan pada Tuhan, apalagi hukum.

Sebaliknya,  hukum dan Tuhan sering dijadikan ramuan politik untuk sebuah target dari sebuah kepentingan. Dalam politik, siapa yang punya modal, ialah yang punya otoritas menentukan arah kemana dinamika masyarakat dan bangsa akan dikelola untuk menghasilkan keuntungan bagi kelompok pemodal.

Proyek Reklamasi dan Meikarta hanyalah bagian dari contoh kecil yang secara kebetulan terlacak oleh mata dan logika publik. Yang bersembunyi di balik permukaan jauh lebih banyak dan lebih besar.

Karena gelombang politik itu sangat dinamis, segala yang akan terjadi tidak mudah diprediksi. Sejarah penyaringan kandidat di pilgub DKI yang lalu misalnya, tidak pernah muncul nama Anies Rasyid Baswedan. Anies muncul di injury time dan akhirnya bernasib menjadi pemenang.

Sama halnya jokowi, walikota yang memimpin sekitar 200an ribu lebih masyarakat solo berhasil menjadi gubernur setelah mengadu nasib di pilgub Jakarta. Belum selesai periodenya menjadi gubernur, jokowi mengadu nasibnya kembali di Pilpres 2014 dan berhasil menjadi presiden, mengalahkan Prabowo yang telah mengusungnya saat pilkada di DKI.

Anies dan jokowi, kedua tokoh alumni UGM ini tergolong ‘bejo’ (mujur), karena kesuksesan karirnya sangat diuntungkan oleh faktor keadaan. Mereka seolah lahir sebagai antitesa situasi politik dan sosial saat itu.