Sabtu, 1 Muharram 1436 / 25 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register

Tren Memakai Jilbab

Jumat, 12 Oktober 2012, 14:19 WIB
Komentar : 0
Republika/Wihdan Hidayat
Muslimah berjilbab (ilustrasi).
Muslimah berjilbab (ilustrasi).
“Semakin ke sini tren pakai jilbab kok tambah aneh aja ya, Kak?”  tanya Aneu dengan raut wajah bingung.

“Maksudnya aneh gimana, sayang?” Hilda pun balik bertanya.

“Coba aja Kakak lihat, yang semula pake peniti di leher sekarang malah pada pake penitinya di kepala?”

“Hehe iya juga ya, Dek...” Hilda tertawa menanggapi celotehan adiknya yang masih duduk di bangku kelas 3 SD.

“Terus udah gitu pakenya berbelit-belit lagi, ditarik ke sana ditarik ke sini. Aneu aja pusing ngeliatnya, Kak. Kakak kok pakai jilbabnya masih biasa aja enggak di apa-apain, kan biar gaul Kak?” tanyanya polos.

“Hmm Kakak suka yang sederhana aja Dek, tau enggak kesederhanaan itu indah loh.” Jawab Hilda sembari tersenyum.

“Maksudnya apa, Kak?”

“Allah itu memang menyukai keindahan, tapi Allah tidak menyukai sesuatu yang berlebihan. Lagi pula, Ibu kan selalu mengajarkan kita tentang kesederhanaan, bukan begitu? Hayo diingat-ingat lagi nasihat Ibu?” Hilda pun menasihati adik kecilnya. Aneu tersenyum malu.

“Ayo sana berangkat mengaji, tuh Pak Ustadnya sudah datang. Sini Kak Hilda pakaikan jilbabnya,” seru Hilda.

Setiap habis Ashar memang adalah waktunya Aneu mengaji di masjid. Hilda pun hendak memakaikan jilbab berwarna biru muda, yang tak lain merupakan warna kesukaan Aneu.

“Eits sebentar dulu Kak, awas pakein penitinya di leher bukan di kepala. Nanti Kak Hilda lupa lagi. Hehe.”

“Kan kata kamu tadi biar gaul?” goda Hilda.

“Gaul sih gaul, tapi ribet Kak. Nanti kalo habis wudhu mau solat maghrib, Aneu ga bisa pakainya lagi gimana kak? Hehe.”

“Adik kakak yang satu ini memang pintar,” Hilda mencubit kedua pipi Aneu gemas.

Tak lama kemudian Aneu pun berangkat mengaji ke masjid dan terlihat tampak cantik dengan balutan jilbabnya yang kebesaran.


Kesimpulan: Jangan pernah takut dibilang ketinggalan zaman, selama kita merasa nyaman dengan apa yang kita kenakan, karena jadi diri sendiri itu jauh lebih menyenangkan.


Aini Nur Latifah

Redaktur : Miftahul Falah
Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.(QS At Taubah ( 9:20))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Ini Tugas Kopassus di Era Presiden Baru
JAKARTA -- Komandan Jenderal (Danjen) Kopassus telah memiliki pemimpin baru yaitu Mayjen TNI Doni Monardo. Bertepatan dengan penggantian presiden baru, ada beberapa hal...