Senin, 7 Sya'ban 1436 / 25 Mei 2015
find us on : 
  Login |  Register

Sang Pendusta Beraksi (puisi)

Rabu, 11 Juli 2012, 14:10 WIB
Komentar : 0
Ama Gusti Azis
Ilustrasi
Ilustrasi

Pendusta bermunculan..

Manusia manusia langkahkan kakinya..

Petantang petenteng bergumam hatinya..

Menghina..

Menghardik...

Suaranya yang berdesing keras..

Bersatu di angan-angan udara..

Menggiring oksigen yang bebas..

Apakah kau tahu?

Siapa?

Orang yang terperosok di Hari Pembalasan

Pedihhh...



Anak yatim yang tak berdaya..

Tak bertenaga.. lunglai...

Bagai semut yang terinjak-injak..

Sakit... sakit..



Celakalah kau! Penghardik titipan illahi..

Kau takkan bisa menyentuh medan langit..

Diiringi awan ke singgasana surga..

Hai penghardik! Juga lalai berdiri di hadapan-NYA

Samudera akan tumpah ke ranah kotamu..

Kau riya!

Dalang dari semua kegelapan..



Sang raja singgasana dunia

Akan murka..

Murka karenamu..

Wahai Sang Pendusta Lautan Neraka…

Ama Gusti Azis
Jl. Madrasah Rt 08/01 55 Pekayon, East Jakarta 13710
Redaktur : Miftahul Falah
Siapa saja yang telah kami angkat untuk mengerjakan suatu pekerjaan/jabatan kemudian kami telah memberikan gaji, maka sesuatu yang diterima di luar gajinya yang sah adalah ghulul (korupsi)((HR. Bukhari))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Jokowi Minta Media tidak Besarkan Kasus Beras Plastik
SOLO — Presiden Jokowi berharap media massa tidak besarkan informasi dugaan beras berbahan baku dari plastik. Sementara pemerintah masih menunggu hasil uji laboratorium. Uji...