Jumat , 06 October 2017, 17:08 WIB

Matangkan Gelaran Porseni, IGTKI Gelar Semiloka Nasional

Red: Hazliansyah
Republika/ Yogi Ardhi
Siswa PAUD mewarnai gambar dengan media batik di Desa Gedangsari, Desa Tegalrejo, Kec. Gedangsari, Kab. Gunungkidul, DI Yogyakarta, Rabu (30/8).
Siswa PAUD mewarnai gambar dengan media batik di Desa Gedangsari, Desa Tegalrejo, Kec. Gedangsari, Kab. Gunungkidul, DI Yogyakarta, Rabu (30/8).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ikatan Guru Taman Kanak-Kanak Indonesia (IGTKI) menggelar Semiloka Nasional. Kegiatan berlangsung selama empat hari mulai 5 Oktober hingga 8 Oktober 2017 di Hotel Millenium, Jakarta.

Kegiatan yang dihadiri 504 orang guru Taman Kanak-Kanak seluruh Indonesia ini mengusung tema "Membangkitkan Etos Kerja Guru dan Kesadaran Kolektif IGTKI untuk Meningkatkan Mutu Pendidikan dan Pemantapan Porseni Nasional IX Tahun 2018".

Ketua Umum PP IGTKI-PGRI, Farida Yusuf Mpd mengatakan, kehadiran para guru-guru ini untuk memantapkan standar masing-masing perlombaan yang akan diberlangsungkan pada Porseni Nasional tahun 2018 mendatang.

"Karena masing-masing daerah berbeda-beda perkembanganya. Di Jawa Timur dan Jawa Tengah misalnya, mereka sudah selesai tahap seleksi hingga tingkat provinsi. Tapi masih ada beberapa daerah lainnya yang belum," kata Farida Yusuf dalam keterangan tertulis, Jumat (6/10).

Dalam semiloka ini, 12 cabang pertandingan yang akan dilangsungkan dalam Porseni akan ditentukan standardisasinya. Sehingga nantinya setiap daerah akan memiliki standar yang sama dalam penilaian.

"Ada 12 lomba yang dipertandingkan nanti. Ada Mencipta Lagu Anak, Bermain Sambil Bernyanyi, Senam Irama, Guru Bercerita dan Mencipta Lagu Anak," kata dia.

Dirjen PAUD dan Dikmas Kemendikbud Harris Iskandar menyambut baik kegiatan ini. Ia mengatakan, kegiatan ini merupakan ajang bagi peningkatan kompetensi guru-guru TK dan PAUD di seluruh tanah air.

"Kegiatan ini dapat meningkatkan kompetensi guru serta etos kerja yang sangat baik. Karena hal ini menjadi bagian dari pengembangan karakter guru-guru," kata Harris.

Berita Terkait