Kamis, 5 Safar 1436 / 27 November 2014
find us on : 
  Login |  Register

Proses Pembuatan SIM di Polres Sumedang

Senin, 09 April 2012, 13:11 WIB
Komentar : 0
Republika/TahtaAidilla
Pembuatan SIM
Pembuatan SIM

Pada hari Senin di bulan Maret 2012, saya mengurus SIM C di Polres Sumedang. Sebelumnya saya sudah punya SIM C dari Polres Depok, namun berhubung akan mati masa berlakunya, dan alamat saya sudah pindah, maka saya mengurus SIM C di Polres Sumedang.

Ketika masuk ke dalam ruang pembuatan SIM, saya disambut seorang Polwan berparas cantik. Saya katakan ingin memperpanjang SIM C dengan menunjukkan SIM saya. Karena Polwan tersebut melihat SIM saya dari Polres Depok, dia mengatakan harus ada surat mutasi SIM (apakah ada surat seperti ini?). Jika tidak, saya harus membuat SIM baru dengan syarat harus cek kesehatan di sebuah klinik di seberang Polres dengan biaya 15.000, plus foto kopi KTP Rp 2.000.

Setelah semua syarat saya lengkapi, kemudian saya dipanggil mengikuti ujian. Ketika akan selesai ujian, saya dihampiri seorang Polisi yang mengatakan, apakah saya mau langsung di foto? Kemudian saya disuruh ke pojok ruangan dan dimintai uang sebesar Rp 300.000. Padahal untuk pembuatan SIM C baru resmi hanya 100.000.

Saya menolak, kemudian saya di suruh menyerahkan berkas ujian ke loket. Muka-muka masam para polisi sudah mengarah ke saya. Kemudian nama saya di panggil, dan hasil ujian saya dinyatakan gagal dan harus kembali dua minggu lagi.

Tapi, karena saya bekerja di Jakarta dan saya sudah mengambil cuti buat urusan SIM, maka saya kemudian meminta jalur cepat saja. Tak lama saya disuruh kembali ke pojok, kemudian saya tanda tangan semua berkas. Saya serahkan uang Rp 300.000. Langsung saya dipanggil untuk foto, dan tak lama SIM pun dicetak dan beres.

Padaha semua petugas polisi di Polres Sumedang memasang PIN Anti-KKN di dada nya. Hahahahahahah.. itu hanya simbol saja rupa nya, untuk mengelabui.

Wassalam.


Dedi Widjaya

Redaktur : Johar Arif
Rasulullah saw. bersabda: Janganlah engkau berdusta mengatasnamakan aku, karena sesungguhnya orang yang berdusta atas namaku, maka ia akan masuk neraka.(HR. Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Pengertian akan Pemanfaatan Air Harus Sejak Usia Dini
JAKARTA -- Memperingati hari pendidikan dan kesehatan, PT PAM Lyonnaise JAYA (Palyja) mengundang beberapa sekolah dasar (SD) untuk berkunjung ke tempat intalasi air...