Ahad , 26 November 2017, 14:45 WIB

Berbendera ISIS, Ini Pola Penyerangan Jamaah Masjid di Sinai

Red: Elba Damhuri
EPA/Stringer
 Sebuah gambar ambil yang diambil dari rekaman video menunjukkan orang-orang dan ambulans menunggu untuk mengevakuasi korban di luar masjid yang diserang di kota utara Arish, Semenanjung Sinai, Mesir, Jumat (24/11).
Sebuah gambar ambil yang diambil dari rekaman video menunjukkan orang-orang dan ambulans menunggu untuk mengevakuasi korban di luar masjid yang diserang di kota utara Arish, Semenanjung Sinai, Mesir, Jumat (24/11).

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Gerombolan bersenjata yang menyerang sebuah masjid di Sinai utara diketahui membawa bendera ISIS. Para pejabat Pemerintah Mesir, Sabtu (25/11), mengatakan para penyerang ini kemudian membantai jamaah yang sedang melaksanakan Shalat Jumat.

Kantor berita Mesir mewartakan bahwa jumlah korban meninggal dunia akibat teror ini bertambah menjadi 305 orang yang 27 di antaranya anak-anak. Militer Mesir menyatakan bahwa mereka telah melancarkan serangan udara dan penggerebekan semalaman terhadap para militan yang bertanggung jawab atas pembunuhan yang disebut sebagai serangan paling berdarah dalam sejarah modern Mesir.

Serangan itu juga membuat 128 orang luka-luka, sedangkan kejaksaan Mesir mengaitkan serangan itu dengan militan ISIS yang di Timur Tengah lebih sering disebut Daesh.

"Mereka berjumlah antara 25 dan 30 orang, membawa bendera Daesh dan mengambil posisi di depan pintu dan 12 jendela masjid itu, menenteng senapan otomatis," kata jaksa.

Gerombolan bersenjata yang sebagian mengenakan masker dan seragam ala militer tersebut mengepung masjid itu dengan menghalangi jendela-jendela dan pintu masuk untuk kemudian menembakkan senjata secara membabi buta ke dalam masjid. Jaksa mendapat cerita ini dari keterangan dan wawancara dengan saksi hidup yang terluka.

Para saksi mata menyatakan gerombolan bersenjata itu meledakkan bom pada akhir Shalat Jumat di Masjid Al Rawdah di Bir al-Abed, sebelah barat El-Arish. Kemudian menembaki jamaah shalat yang berusaha kabur, menembaki ambulans dan membakar mobil demi memblokir jalanan.

Foto-foto dari media pemerintah menunjukkan korban-korban yang bersimbah darah dan jenazah yang ditutupi selimut di dalam masjid itu.

Sementara itu, seperti dikutip Reuters, tentara Mesir mengatakan, "Angkatan Udara dalam beberapa jam terakhir telah membumihanguskan markas-markas yang digunakan oleh elemen-elemen teroris ini."


Berita Terkait