Sabtu, 3 Jumadil Awwal 1439 / 20 Januari 2018

Sabtu, 3 Jumadil Awwal 1439 / 20 Januari 2018

Khamenei: Iran Akan Musnahkan Israel

Jumat 22 Maret 2013 06:29 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Heri Ruslan

Ayatollah Seyyed Ali Khamenei

Ayatollah Seyyed Ali Khamenei

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, MASYHAD -- Pemimpin tertinggi republik Islam Iran, Ayatollah Ali Khamenei, Kamis (21/3) menegaskan Iran akan memusnahkan kota-kota di Israel seperti Tel Aviv dan Haifa. Hal itu dilakukan jika Israel menyerang Iran.

‘’Sesekali para pemimpin rezim Zionis mengancam Iran dengan serangan militer. Mereka harus tahu bahwa jika mereka melakukan kesalahan, Republik Islam Iran akan memusnahkan Tel Aviv dan Haifa,’’ kata Khamenei dalam pidato yang disiarkan televisi seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (22/3).

Pemimpin yang memiliki peran dalam semua keputusan penting di Iran itu menjelaskan bahwa  Israel terlalu kecil untuk disebut musuh, dan Amerika Serikat (AS) adalah pusat permusuhan terhadap republik Islam.

Khamaeni memberikan komentar serangan terhadap Israel  dalam pidato memperingati hari pertama tahun kalender baru Persia. Pidatonya di Kota Masyhad dan disiarkan langsung oleh radio pemerintah Iran.

Pernyataan Khamaeni juga diucapkan setelah Israel menyambut jaminan Presiden AS Barack Obama untuk melawan Iran.

‘’Presiden (Obama) secara tegas berkomitmen untuk bertindak melawan program nuklir Iran dan memperkuat militer, kerja sama diplomatik, dan intelijen antara kedua negara,’’ kata Menteri Intelijen Israel yang baru, Yuval Steinitz, Kamis.

Steinitz menambahkan, AS juga memulai pembahasan mengenai perpanjangan bantuan militer ke Israel. Pada konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Rabu (20/3), Obama mengatakan, Washington akan mengadakan pembicaraan untuk memperbarui paket bantuan militer bagi Israel setelah masa berlakunya habis pada tahun 2017 mendatang.

Israel, yang diyakini memiliki senjata nuklir beberapa kali telah mengancam untuk mengambil tindakan militer terhadap Iran jika diplomasi gagal untuk menghentikan program nuklir Iran.

Israel menduga progam nukir itu diperuntukkan sebagai senjata. Tapi Iran membantanya dan mengatakan program nuklirnya untuk tujuan damai.

Sumber : AP
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika Setiap Minggunya

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES