Rabu , 14 Juni 2017, 08:24 WIB

Sejumlah Korban Terjebak di Reruntuhan Gedung 7 Lantai

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih
reuters
Pertokoan yang runtuh di Kenya.
Pertokoan yang runtuh di Kenya.

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Sebanyak dua orang anak berhasil dievakuasi dalam insiden runtuhnya gedung tujuh lantai di Ibu Kota Nairobi, Kenya pada Selasa (13/6). Saat ini, korban mengalami luka dan mendapat penanganan di rumah sakit.

Sebelumnya, evakuasi juga dilakukan terhadap beberapa orang yang terjebak dalam bangunan runtuh tersebut. Operasi pencarian dan penyelamatan hingga kini masih berlangsung.

Palang Merah Kenya melaporkan ada korban yang tewas dalam kejadian ini. Beberapa orang yang diperkirakan berada dalam bangunan saat insiden berlangsung masih dinyatakan hilang.

Namun, belum dikonfirmasi jumlah rinci masing-masing korban. Hanya ada laporan awal yang menyebut 15 orang masih dicari dalam reruntuhan.

Koordinator tim penyelamat mengatakan dalam gedung itu terdapat 128 toko. Namun, sebelum bangunan runtuh, kebanyakan orang yang bekerja di sana telah pulang.

Sebelum kejadian, menurut keterangan saksi mata gedung terlihat retak. Bagian dinding luar bangunan telah menunjukkan tanda-tanda bahwa gedung itu seperti akan hancur.

Runtuhnya bangunan maupun gedung menjadi salah satu kasus yang cukup sering terjadi di Kenya. Banyak orang di negara itu yang disebut membuat bangunan, seperti perumahan dengan harga yang murah dan tidak memperhatikan standar keamanan dan keselamatan.

Pada April lalu, di Nairobi sebuah bangunan runtuh setelah hujan lebat melanda kawasan Ibu Kota. Sebanyak 49 orang tewas.

Di tahun sebelumnya, tepatnya pada April 2016 insiden serupa juga terjadi di Nairobi. Bangunan enam lantai runtuh dan membuat 52 orang tewas.