Kamis, 10 Sya'ban 1439 / 26 April 2018

Kamis, 10 Sya'ban 1439 / 26 April 2018

Cina Hancurkan Lebih Dari 660 Kilogram Gading Selundupan

Jumat 29 Mei 2015 16:40 WIB

Rep: Melisa Riska Putri/ Red: Dwi Murdaningsih

 Sebagian dari gading yang berhasil disita oleh Bea Cukai Australia dari kiriman barang di Bandara Perth.

Sebagian dari gading yang berhasil disita oleh Bea Cukai Australia dari kiriman barang di Bandara Perth.

Foto: abc news

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Pihak berwnang Cina menghancurkan 662 kilogram gading selundupan yang berhasil disita, Jumat (29/5). Hal ini sebagai bagian dari tindakan tegas terhadap perdagangan ilegal.

Di pinggian kota Beijing, pejabat satwa liar meletakan gading mentah ataupun yang sudah diukir menjadi hiasan ke dalam konveyor. Konveyor tersebut kemudian memasukan gading itu ke dalam mesin dan menghancurkannya menjadi potongan dan kerikil kecil.

Cina melarang penyelundupan gading. Namun pada 2008, pihaknya memberikan pengecualian untuk moratorium perdagangan gading global yakni memiliki berkas legal/ jaminan hukum untuk mengimpor ukiran tradisional yang dapat dijual di dalam negeri.

Konservasionis berpendapat bila perdagangan legal ini mendorong permintaan geding kembali bangkit sambil memberi kenyamanan untuk berkembangnya pasar gelap. Mereka menuntut Cina memberlakukan larangan seutuhnya akan impor dan perdagangan domestik.

Pada Februari lalu, Cina mengumumkan larangan sementara untuk semua impor gading selama satu tahun. Larangan tersebut untuk memungkinkan pihak berwenang mengukur seberapa besar efek perburuan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES