Rabu , 06 May 2015, 16:55 WIB

Militer Pakistan Tuduh Intelijen India Dukung Militan

Rep: Gita Amanda/ Red: Ani Nursalikah
AP/SPA
  Tentara Pakistan saat latihan militer bersama dengan pasukan Arab Saudi di Shamrakh, Arab Saudi, Senin (30/3).
Tentara Pakistan saat latihan militer bersama dengan pasukan Arab Saudi di Shamrakh, Arab Saudi, Senin (30/3).

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD -- Militer Pakistan menuduh badan intelijen utama India mendorong berkembangnya terorisme di Pakistan. Ini merupakan kritik publik yang langka dilakukan Pakistan sebab dapat memicu ketegangan kedua negara.

Tuduhan muncul setelah digelarnya pertemuan para petinggi militer di markas militer kota Rawalpindi, pada Selasa (5/5). Menurut The Hindu.com, pertemuan yang dipimpin Kepala Angkatan Darat Jenderal Raheel Sharif sedianya digelar untuk meninjau serangan terhadap militan di barat laut serta membahas masalah keamanan lainnya.

"Konferensi ini juga melihat secara serius keterlibatan RAW dalam mendorong terorisme di Pakistan," kata militer dalam sebuah pernyataan.

RAW mengacu pada salah satu sayap badan intelijen India, Sayap Penelitian dan Analisis. Pakistan percaya India mendukung separatis di Baluchistan. Mereka juga melihat India ikut memprovokasi perselisihan di Karachi.

Seorang pejabat Pakistan yang mengetahui pertemuan para petinggi militer mengatakan, mereka telah membahas keterlibatan India dalam pemberontakan Baluchistan. Petinggi militer Pakistan menurutnya, dengan suara bulat sepakat India telah mendukung musuh-musuh Pakistan.

Ia menambahkan, mereka memiliki bukti dokumenter terkait tuduhan tersebut. Dalam waktu dekat para petinggi militer Pakistan akan membeberkannya ke hadapan publik.

Pernyataan terkait keterlibatan RAW muncul beberapa hari setelah penangkapan dua pekerja Gerakan Muttahida Qaumi (MQM) di Karachi. Mereka diduga menghasut kekerasan atas perintah RAW.

Sumber : reuters