Selasa, 7 Zulqaidah 1435 / 02 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Konsumsi Babi, Otak Wanita Inggris Dipenuhi Cacing Pita

Selasa, 25 September 2012, 17:03 WIB
Komentar : 0
Suki-Jane Taylor
Suki-Jane Taylor

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Bagi umat muslim, daging babi adalah salah satu makanan yang haram untuk dikonsumsi. Tapi tidak untuk non-muslim. Akibat memakan daging babi, seorang wanita di Inggris harus menjalani operasi darurat karena otaknya dipenuhi cacing pita.

Cacing pita tersebut diketahui menyebabkan kerusakan permanen pada otak Suki-Jane Taylor. Wanita 42 tahun itu diketahui menderita neurosysticercosis, penyakit yang disebabkan serangan cacing pita pada sistem saraf.

Kabarnya, ia terinfeksi cacing pita yang banyak terkandung dalam daging babi pada 2009 lalu. Akibatnya, sekarang Taylor mengalami beberapa penyakit, seperti epilespi, gangguan penglihatan, hingga gangguan keseimbangan.

Kerusakan pada sistem saraf terjadi setelah Taylor tak sengaja menelan telur cacing pita dan larca dari daging babi. Otak dan larva ini kemudian mengalir lewat aliran darah ke otak.

Di otak mereka membentuk kista. Pembuluh darah dan jaringan di otak Taylor membengkak ketika cacing pita akan mati. Taylor pun segera dilarikan ke rumah sakit. Ia menjalani operasi menghilangkan kista yang ada dalam otaknya.

"Mereka langsung mengeluarkannya dari otakku. Kista itu terbentuk tepat di atas tulang belakang, di bagian belakang otakku," jelas Taylor, seperti disitat Nine MSN, Sabtu (22/9) kemarin.

Saat ini Taylor tak bisa lagi mengenali rasa dan bau. Ia juga sering depresi serta epilepsi akibat penyakit ini.

Redaktur : Karta Raharja Ucu
Tahukah engkau apa yang menghancurkan Islam?” Ia (Ziyad) berkata, aku menjawab, “Tidak tahu.” Umar bin Khattab RA berkata, “Yang menghancurkan Islam adalah penyimpangan orang berilmu, bantahan orang munafik terhadap Alquran, dan hukum (keputusan) para pemimpin yang menyesatkan.”(Riwayat Ad-Darimi, dan berkata Syaikh Husain Asad: isnadnya shahih))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar