Tuesday, 7 Zulqaidah 1435 / 02 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Pemerintah Saudi Dituding Tilep Dana Renovasi Masjidil Haram

Friday, 02 September 2011, 17:47 WIB
Komentar : 0
www.irib.ir
Basma binti Saud
Basma binti Saud

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH - Putri Arab Saudi, Basma binti Saud, menuding rezim Riyadh korup dan menyatakan bahwa mayoritas populasi di negara itu hidup miskin.

Putri Basma, sepupu Raja Abdullah dan aktivis sosial dan pendukung utama hak-hak perempuan di Arab Saudi, mengatakan bahwa 95 persen warga hidup di bawah garis kemiskinan. Mereka tidak menikmati listrik dan air. Sementara, hanya lima persen dari seluruh populasi Arab Saudi yang hidup mewah.

Basma juga menuding pemerintah Arab Saudi menguntit lebih dari 21 milyar USD dana investasi renovasi Masjidil Haram di Mekkah. Mohammad al-Qahtani, ketua Lembaga Hak-Hak Sipil dan Politik Arab Saudi, juga membenarkan tuduhan tersebut. Dia menyatakan bahwa para pangeran Saudi mengendalikan seluruh kekuatan dan kekayaan negara.

Lebih lanjut, al-Qahtani menjelaskan bahwa rezim Riyadh juga menahan ribuan tahanan politik tanpa mengadili mereka terlebih dahulu. Arab Saudi telah lama dikenal sebagai salah satu rezim paling represif di dunia.

Sejumlah kelompok HAM dan lembaga-lembaga internasional termasuk Human Rights Watch dan Amnesti Internasional berulangkali mengecam rezim Saudi atas pelanggarannya secara meluas terhadap hak asasi manusia. Selain itu, Arab Saudi merupakan satu-satunya negara di dunia yang melarang perempuan mengemudi baik dari warganya maupun orang asing. Meski larangan mengemudi untuk kaum perempuan itu tidak tercantum dalam undang-undang, namun kaum hawa di Arab Saudi tidak akan mendapatkan surat ijin mengemudi.

Tidak hanya itu, kaum perempuan juga tidak berhak memilih kecuali pada pemilihan kamar dagang di dua kota dalam beberapa tahun terakhir. Perempuan juga tidak dapat menjadi anggota kabinet.

Putri Kerajaan Saudi, Basma binti Saud, tiga bulan lalu mendesak rezim Riyadh untuk lebih terbuka menyikapi tuntutan perubahan. Dia menegaskan bahwa tidak ada negara Arab yang akan aman dari gelombang penentangan rakyat yang marak terjadi di Timur Tengah dan dunia Arab.

Redaktur : Didi Purwadi
Sumber : www.irib.ir
Tidak ada pezina yang di saat berzina dalam keadaan beriman. Tidak ada pencuri ketika mencuri dalam keadaan beriman. Begitu pula tidak ada peminum arak di saat meminum dalam keadaan beriman.(HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar